Rabu 21 Sep 2022 21:22 WIB

Pemkab Sidoarjo Siapkan Jalur Alternatif Proyek Jalan Layang Krian

Masyarakat yang ingin melintas di Jalan Kyai Mojo dapat memilih jalur lain.

Pemkab Sidoarjo Siapkan Jalur Alternatif Proyek Jalan Layang Krian (ilustrasi).
Foto: Republika
Pemkab Sidoarjo Siapkan Jalur Alternatif Proyek Jalan Layang Krian (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,SIDOARJO -- Pemerintah Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, menyiapkan jalur alternatif supaya tidak terjadi kemacetan lalu lintas dampak pengerjaan Proyek Jalan Layang Krian.

Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor mengatakan rekayasa arus lalu lintas Jalan Kyai Mojo dan Jalan M. Yamin yang menjadi titik lokasi pembangunan tengah dilakukan Dinas Perhubungan Kabupaten Sidoarjo. "Masyarakat diharap menghindari ruas jalan tersebut. Saat ini Jalan Kyai Mojo ditutup separuh dan diberlakukan satu arah. Kendaraan yang datang dari arah Wonoayu diarahkan ke jalur alternatif Jalan Mpu Gandring," ujarnya, Rabu (21/9/2022).

Baca Juga

Ia menginstruksikan kepada Dinas Perhubungan Sidoarjo untuk menempatkan petugas supaya mengatur dan memecah kemacetan. Ia juga minta pemasangan rambu-rambu peringatan di beberapa titik jalur utama yang biasa dilalui kendaraan terutama di pertigaan jalan.

"Bagi masyarakat yang ingin melintas di Jalan Kyai Mojo dapat memilih jalur lain. Sementara ini masih ditutup separuh dan diberlakukan satu arah. Ada banyak jalur alternatif yang dapat dilewati," ujar Gus Muhdlor.

Ia meminta masyarakat untuk mengikuti penunjuk arah papan rambu-rambu yang dipasang karena jalur tersebut merupakan jalan alternatif yang disiapkan.

"Kami imbau masyarakat mengikuti rambu-rambu penunjuk arah yang ada. Gunakan jalur alternatif untuk kelancaran arus lalu lintas," ujarnya.

Ia mengatakan, jalur alternatif yang disiapkan Dishub Sidoarjo di antaranya kendaraan yang datang dari timur bisa melewati jalur alternatif Jalan Setiabudi, Jalan Basuki Rahmat, Jalan KH Dewantara dan Jalan Mpu Gandring.

"Kemudian kendaraan yang datang dari arah utara bisa melewati jalur alternatif Jalan By Pass Krian, Jalan Mayjen Yuwono, Jalan Wahidin, Jalan KH Dewantara kemudian Jalan Mpu Gandring. Sedangkan yang dari arah barat bisa melewati jalur alternatif Jalan Imam Bonjol, Jalan KH. Dewantara dan Jalan Mpu Gandring," ujarnya.

Kepala Bidang Lalu Lintas Dinas Perhubungan Sidoarjo, Dwitjahjo Mardisunu mengatakan, rekayasa arus lalu lintas dilakukan untuk memperlancar pengerjaan Jalan LayangKrian.

"Pengalihan arus saat masa konstruksi tahap 1 dan 2 pembangunan flyover berbeda. Selain itu pengaturan pergerakan kendaraan juga mempertimbangkan jam-jam tertentu," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement