Jumat 04 Aug 2023 07:08 WIB

Pakar Ungkap Plus dan Minus Memiliki Asuransi

Konsep asuransi adalah risk-sharing.

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Fernan Rahadi
ilustrasi polis asuransi
Foto: change.org
ilustrasi polis asuransi

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Asuransi masih belum menjadi prioritas masyarakat khususnya para generasi muda di Indonesia. Asuransi dinilai merupakan sarana proteksi finansial untuk mengatasi risiko dan kerugian dalam hidup. 

Dosen Manajemen dari Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Widhiyo Sudiyono menyoroti asuransi bukan hanya sekadar produk keuangan biasa. Lebih dari itu, keberadaannya menjadi salah satu investasi yang cerdas dan strategis untuk melindungi generasi muda dari risiko finansial.

Baca Juga

"Dalam era yang penuh dengan perubahan sosial dan ekonomi, asuransi memberikan jalan keamanan yang dapat menangkap kita saat terjatuh," ungkapnya. 

Asuransi menjadi bentuk persiapan finansial di masa depan, terutama bagi generasi muda yang sering menganggap kesehatan sebagai sesuatu yang tetap. Ia pun menyarankan agar asuransi bisa dimulai sejak dini sehingga premi yang dikenakan lebih terjangkau.

 

Menurut dia, asuransi kesehatan membantu mengatasi biaya rumah sakit dan obat-obatan. Untuk asuransi jiwa, dana asuransi akan cair saat kita meninggal dunia. Asuransi jiwa memberikan dukungan finansial bagi keluarga yang ditinggalkan sehingga fungsi pada perlindungan finansial yang dihasilkan oleh asuransi jiwa, juga tidak dapat dianggap remeh.

Saat ini banyak orang mempertimbangkan keikutsertaan pada asuransi saat usianya sudah memasuki 40-an atau setelah berkeluarga dan memiliki anak. Padahal, memulai asuransi di usia tersebut dianggap terlambat karena premi yang tinggi. 

Ada juga peserta yang ditolak oleh perusahaan asuransi karena masalah kesehatan. Apalagi di usia-usia itu memang sudah banyak masalah kesehatan yang dialami.

Untuk sebagian orang yang masih ragu dalam hal kehalalan asuransi, Widhiyo menyampaikan bahwa ada pilihan asuransi syariah. Dengan begitu, mereka bisa menekan risiko dan dapat menghindari riba, taruhan, dan ketidakpastian.

Menurut dia, konsep asuransi ini adalah risk-sharing. "Seperti halnya usaha tolong menolong dan saling melindungi dari risiko tertentu yang dikelola dengan prinsip syariah,” jelasnya dalam pesan resmi yang diterima Republika. 

Ia pun mengajak masyarakat untuk melihat asuransi bukan sekadar beban finansial. Sebaliknya, asuransi adalah mitra setia yang memberikan dukungan finansial dan ketenangan pikiran di saat-saat genting. 

Menurut dia, generasi muda perlu menyadari pentingnya asuransi sebagai alat proteksi bagi masa depan. Hal ini terutama bagi mereka yang sedang berada pada awal karier atau masa studi.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement