Kamis 23 Feb 2023 22:53 WIB

Banjir Pekalongan, 13 Sekolah SD dan SMP Diliburkan

Pemkab Pekalongan terpaksa meliburkan sekolah karena terendam banjir.

Pemerintah Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, meliburkan 13 sekolah terdiri atas sekolah dasar dan sekolah menengah pertama karena lokasi tempat belajar mengajar terendam banjir.
Foto: Repulika/Lilis Sri Handayani
Pemerintah Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, meliburkan 13 sekolah terdiri atas sekolah dasar dan sekolah menengah pertama karena lokasi tempat belajar mengajar terendam banjir.

REPUBLIKA.CO.ID, PEKALONGAN -- Pemerintah Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, meliburkan 13 sekolah terdiri atas sekolah dasar dan sekolah menengah pertama karena lokasi tempat belajar mengajar terendam banjir. Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Pekalongan Kholid di Pekalongan, Kamis, mengatakan bahwa hujan deras yang terjadi sejak Rabu malam (22/2/2023) hingga Kamis pagi (23/2/2023) yang melanda di wilayah itu mengakibatkan sejumlah sekolah terendam banjir.

"Oleh karena itu, sekolah yang dilanda banjir dengan ketinggian airnya di atas 20 centimeter, kami meliburkan sedang di bawah 20 cm masih tetap melaksanakan kegiatan belajar mengajar," katanya.

Baca Juga

Menurut dia, pihaknya telah memerintahkan pada masing-masing satuan pendidikan, melalui kepala sekolah untuk memberitahukan pada siswa-siswi agar meliburkan apabila sekolahnya terendam banjir. Rencananya, kata dia, kegiatan ujian tengah semester berlangsung pada 27 Februari 2023 hingga 4 Maret 2023 sedang ulangan harian untuk sekarang belum ada kegiatan tersebut.

Kholid mengatakan, pihaknya sudah memetakan sekolah-sekolah yang sering terendam air dengan ketinggian hingga mencapai 20 cm ke atas. Terkait hal itu, kata dia, bagian bidang sarana dan prasarana telah menyiapkan diri untuk melakukan pembangunannya pada 2023 dan 2024 untuk sekolah-sekolah yang sering terkena banjir.

 

"Kami telah memetakan untuk menentukan mana saja sekolah yang akan diprioritaskan bagi pembangunan sarana dan prasarana guna mengatasi agar sekolah tersebut tidak terendam air terlalu tinggi," katanya.

sumber : Antara
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement