Kamis 29 Jun 2023 14:37 WIB

PM Kamboja Tinggalkan Facebook Pindah ke Telegram

Telegram memainkan peran penting dalam mengoordinasikan protes anti-pemerintah.

Rep: Dwina Agustin/AP/ Red: Fernan Rahadi
Perdana Menteri Kamboja Hun Sen
Foto: AP Photo/Francois Mori, File
Perdana Menteri Kamboja Hun Sen

REPUBLIKA.CO.ID, PHNOM PENH -- Perdana Menteri Kamboja, Hun Sen, mengatakan pada Rabu (28/6/2023), tidak akan lagi mengunggah informasi ke media sosial dan mengganti fungsi itu ke Telegram. Padahal, dia dikenal sebagai pengguna Facebook yang sangat aktif.

Hun Sen mengatakan, alasan melepaskan Facebook berpindah ke Telegram karena dinilai lebih efektif untuk berkomunikasi. Dalam sebuah unggahan Telegram pada Rabu, dia mengatakan akan lebih mudah baginya untuk menyampaikan pesannya ketika bepergian ke negara lain yang secara resmi melarang penggunaan Facebook, seperti Cina, sekutu utama pemerintahannya.

Baca Juga

Pemimpin yang telah memimpin Kamboja selama 38 tahun ini memiliki 855.000 pengikut sejauh ini di Telegram. Dia mulai melakukan unggahan pada pertengahan Mei.

Namun, ada kemungkinan bahwa peralihan loyalitas media sosial Hun Sen ada hubungannya dengan kontroversi atas pernyataan yang dia unggah di Facebook pada Januari. Dia mengeluarkan ancaman kepada politisi oposisi yang menuduh Partai Rakyat Kamboja yang berkuasa mencuri suara.

“Hanya ada dua pilihan. Salah satunya menggunakan cara hukum dan yang lainnya menggunakan tongkat," kata Hun Sen di Facebook Live yang disimpan daring sebagai video.

"Entah Anda menghadapi tindakan hukum di pengadilan, atau saya mengumpulkan orang-orang Partai Rakyat (Kamboja) untuk demonstrasi dan memukuli Anda," ujarnya menambahkan. 

Telegram adalah aplikasi perpesanan populer yang juga memiliki alat blogging yang disebut "saluran". Rusia dan beberapa negara baik pejabat pemerintah maupun aktivis oposisi memilih berkomunikasi dengan khalayak ramai dengan aplikasi tersebut.

Telegram memainkan peran penting dalam mengoordinasikan protes anti-pemerintah yang belum pernah terjadi sebelumnya di Belarusia pada 2020. Saat ini aplikasi itu berfungsi sebagai sumber utama berita tentang perang Rusia di Ukraina.

Pria berusia 70 tahun terdaftar memiliki 14 juta pengikut Facebook. Meskipun para kritikus mengatakan, sejumlah besar hanyalah akun "hantu" yang dibeli secara massal dari "peternakan klik".

Hun Sen secara resmi meluncurkan halaman Facebook pada 20 September 2015, setelah saingan politiknya yang merupakan pemimpin oposisi Sam Rainsy secara efektif menunjukkan cara memobilisasi dukungan.

Menurut Hun Sen, akun Facebooknya akan tetap ada tetapi dia tidak lagi aktif mengunggah. Dia mendesak orang-orang yang mencari berita darinya untuk memeriksa Youtube, akun Instagram, serta Telegram. Dia juga mengatakan telah memerintahkan kantornya untuk membuat akun TikTok agar dapat berkomunikasi dengan para pemuda di negaranya.

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement