Sabtu 29 Jul 2023 12:28 WIB

Bahaya yang Terjadi Jika Sering Potong Kuku Terlalu Dalam

Faktor lain yang bisa menyebabkan cantengan ialah adanya trauma kecil pada kaki.

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Fernan Rahadi
Kuku. Ilustrasi
Foto: www.nlda.org
Kuku. Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Gejala kemerahan yang berujung infeksi merupakan gejala dari penyakit cantengan. Berkaitan dengan hal ini, dosen Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Rahma Sabila Rindardi menjelaskan, cantengan atau ingrowing nail merupakan pertumbuhan kuku yang masuk ke dalam kulit. 

Menurut Rahma, penyakit ini biasanya paling banyak dialami pada masa anak-anak dan orang tua. Pada masa anak-anak, biasa terjadi sebab jaringan di sekitar kukunya masih lunak. 

Sementara itu, pada orang tua atau lansia, disebabkan oleh terbatasnya mobilitas dan penglihatan. "Sehingga untuk merawat dan memotong kuku terasa lebih susah," kata Rahma dalam keterangan pers yang diterima Republika. 

Berdasarkan data dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes), sekitar 25 persen yang datang ke dokter itu mengalami cantengan. Merujuk hal tersebut, ia pun memberikan beberapa tips untuk mencegah terjadinya cantengan. 

 

Langkah pertama, yakni jangan terlalu pendek dalam memotong kuku. Memotong kuku dengan cara yang salah, seperti terlalu pendek atau sampai menembus ke pinggiran kuku dapat meningkatkan risiko terjadinya cantengan. 

Langkah kedua, yaitu gunting kuku yang digunakan untuk memotong harus tajam. Jika tidak tajam, biasanya kita akan cenderung menarik kuku yang hampir terpotong itu. Hal tersebut dapat membuat luka atau mikrolesi di sekitar jaringan kuku. 

Tips ketiga, yakni cobalah menggunakan alas kaki yang nyaman dan tidak terlalu sempit. Hal ini karena penggunaan alas kaki yang terlalu sempit dapat menekan kuku kaki sehingga kuku dapat tumbuh ke dalam kulit. 

Faktor lain yang bisa menyebabkan cantengan ialah adanya trauma kecil pada kaki.  Trauma kaki biasanya terjadi akibat penggunaan sepatu atau alas kaki yang tidak tepat. Selain itu, juga karena berlari atau melakukan aktivitas yang terlalu berat. 

Rahma juga sempat memberikan kiat tatkala sudah terlanjur mengalami cantengan. Ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mengurangi hal risikonya. 

Kiat pertama, yaitu minum obat anti nyeri yang bisa dibeli di apotek terdekat. Jika telah terjadi infeksi di daerah kuku, luka cantengan dapat diolesi salep antibiotik. "Selain itu, merendam kaki di air hangat juga dapat meredakan nyeri," jelasnya.

Jika terjadi infeksi hingga keluar nanah, sangat disarankan untuk segera ke dokter umum dan dilakukan ekstrasi kuku. Kemudian perlu diperhatikan, luka cantengan yang tidak ditangani dengan baik, dapat menimbulkan komplikasi. "Komplikasinya bisa meluas dan menyebabkan infeksi yang parah pada jaringan kulit sekitarnya," ucapnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement