Selasa 15 Aug 2023 15:31 WIB

Cara Boyolali Antisipasi Kekeringan

Warga mendapatkan bantuan air bersih yang difasilitasi Pemkab Boyolali.

Ilustrasi warga mencari air bersih dalam situasi kekeringan.
Foto: Dok Desa Cintanagara.
Ilustrasi warga mencari air bersih dalam situasi kekeringan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, telah memasok bantuan air bersih sebanyak 81 tangki isi ukuran 5.000 liter ke empat wilayah kecamatan yang dilanda bencana kekeringan akibat musim kemarau dampak fenomena El Nino di daerah itu.

Empat kecamatan yang dilakukan droping bantuan air bersih tersebut yakni Tamansari sebanyak 24 tangki, Wonosamodro 24 tangki, Kemusu 18 tangki, dan Wonosegoro 15 tangki sehingga total 81 tangki, kata Penata Penanggulangan Bencana Ahli Muda BPBD Kabupaten Boyolali Rima Kusumawati, di Boyolali, Selasa (15/8/2023).

Baca Juga

Ia menjelaskan ada enam kecamatan di Boyolali yang dinyatakan rawan bencana kekeringan pada 2023, yakni Wonosamodro, Wonosegoro, Kemusu, Tamansari, Musuk dan Juwangi. Namun, Musuk dan Juwangi yang belum meminta bantuan air bersih kepada Pemerintah daerah.

Bahkan, desa di Boyolali yang meminta bantuan droping air bersih dampak bencana kekeringan yang terbanyak saat ini, yakni Desa Kedungrejo kecamatan Kemusu sebanyak 18 tangki, kemudian Guwo (Wonosegoro) ada 15 tangki, Repaking (Wonosamodro) ada 13 tangki, Lampar (Tamansari) 12 tangki, Jemowo (Tamansari) 8 tangki,, Bangle dan Gunungsari (Wonosamodro) masing-masing 4 tangki.

Selain itu, Desa Dragan di Kecamatan Tamansari juga sudah didroping bantuan air bersih sebanyak empat tangki, Jatilawang dan Garangan (Wonosamodro) masing-masing 2 tangki dan satu tangki sehingga totalnya sudah 81 tangki.

"BPBD Boyolali, Selasa ini, telah mengirim bantuan air bersih kepada masyarakat di Desa Guwo Kecamatan Wonosegoro, sebanyak enam tangki," kata Rima.

Sementara itu, Kepala BPBD Boyolali Suratno mengatakan bantuan air bersih telah disiapkan untuk masyarakat di lokasi bencana kekeringan yang dipetakan daerah rawan ada enam kecamatan di wilayah ini.

Pemkab Boyolali pada tahun ini, telah menyediakan sebanyak Rp105 juta atau sekitar 161 tangki yang ditambah dari bantuan dari CSR, sehingga, total bisa mencapai sekitar 350 tangki.

"Bantuan air bersih untuk masyarakat terdampak dari BPBD rata-rata sebanyak empat tangki per hari. Semoga bantuan itu, dapat mengatasi beban masyarakat yang sedang dilanda bencana kekeringan di daerahnya," demikian Suratno.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement