Rabu 16 Aug 2023 19:03 WIB

Gubernur Jateng: Polusi Budaya Harus dicegah

Warga harus menjaga budaya guyub dan bersatu.

Bakal calon presiden (bacapres) dari PDIP Ganjar Pranowo memakai baju bergambar Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat merespons merapatnya Partai Golongan Karya (Golkar) dan Partai Amanat Nasional (PAN).
Foto: Dok. Tangkapan Layar
Bakal calon presiden (bacapres) dari PDIP Ganjar Pranowo memakai baju bergambar Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat merespons merapatnya Partai Golongan Karya (Golkar) dan Partai Amanat Nasional (PAN).

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sepakat dengan Presiden Joko Widodo yang menyatakan bahwa polusi budaya maupun situasi yang membuat orang menjadi kasar harus dicegah demi posisi Indonesia di mata dunia.

“Pesannya saya kira sangat clear, ya, jangan sampai terjadi polusi budaya yang kemudian tidak sesuai dengan apa yang menjadi nilai-nilai kita misalnya kasar dan tidak hormat," katanya seusai mendengarkan Pidato Kenegaraan Presiden Jokowi di gedung DPRD Provinsi Jawa Tengah, Semarang, Rabu (16/8/2023).

Baca Juga

Ganjar menggarisbawahi pernyataan Presiden Jokowi tentang tugas besar yang harus diselesaikan bangsa Indonesia ke depan, khususnya demi menuju Indonesia Emas 2045.

Gubernur Jateng dua periode itu menyebut langkah untuk mencapai mimpi itu telah dimulai saat ini dan pada era kepemimpinan Presiden Jokowi, Indonesia mendapatkan kepercayaan dunia sehingga posisi Indonesia memiliki kekuatan dan diperhitungkan.

 

“Ada PR (pekerjaan rumah) besar yang mesti kita selesaikan terhadap kondisi dunia, wabilkhusus (khususnya) posisi Indonesia terhadap dunia," ujarnya.

Menurut Ganjar, bonus demografi di Indonesia yang akan mencapai puncaknya pada sekitar 2030 harus dimanfaatkan dengan baik dan peluang itu harus dibaca sebagai keuntungan Indonesia, didukung dengan kepercayaan dunia internasional yang sudah ada saat ini.

"Ada bonus demografi yang mesti kita ambil keuntungannya dan kita mesti progresif untuk itu,” katanya.

Ganjar juga mendukung pernyataan Presiden Jokowi tentang suasana di tahun politik menjelang Pemilu 2024 dan mengajak semua elemen masyarakat untuk bersama meredam segala hal yang berpotensi memecah persatuan dan kepercayaan dunia.

"Di daerah mestinya tinggal mendukung saja apa yang ada, sekaligus di tahun politik itu, yuk, kita redam agar kemudian tidak terjadi situasi yang membikin sensi banyak orang," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement