Selasa 11 May 2021 09:02 WIB

Satgas Swab Anggota Keluarga Pemudik yang Positif Covid-19

Seorang pemudik di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, positif Covid-19.

Ilustrasi Covid-19
Foto: Pixabay
Ilustrasi Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, KUDUS -- Tim Satgas Covid-19 Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, segera menindaklanjuti hasil tes usap tenggorokan (swab) pemudik yang hasilnya positif Covid-19. Tindak lanjut tersebut, yakni melakukan tes yang sama terhadap anggota keluarganya.

Langkah ini guna memastikan ikut terpapar atau tidak agar tidak menyebar. "Hasil tes usap tenggorokan pemudik asal Desa Gulang, Kecamatan Mejobo baru keluar dan hasilnya memang positif Covid-19. Anggota keluarganya juga akan dilakukan tes serupa," kata Camat Mejobo Aan Fitriyanto di Kudus, Senin (10/5).

Baca Juga

Jumlah warga Kudus perantau yang pulang ke Kecamatan Mejobo, katanya, mencapai 79 orang, sedangkan yang belum menjalani tes cepat antigen ada 13 pemudik karena baru datang. Seorang warga Desa Gulang mudik dari Kalimantan, dan diketahui memiliki gejala meriang dan demam. 

Kemudian, ia diminta melakukan tes cepat antigen pada Jumat (7/5) dan hasilnya diketahui positif. Lalu, hasil ini ditindaklanjuti dengan swab. Rencananya, kata dia, istri dan dua anaknya akan menjalani tes swab Covid-19 pada Selasa (11/5) guna memastikan apakah ikut terpapar atau tidak. 

Kepala Seksi (Kasi) Surveilans dan Imunisasi Dinas Kesehatan Kabupaten (DKK) Kudus Aniq Fuad menambahkan pihak yang melaksanakan penelusuran kontak diserahkan ke Puskesmas terdekat. Kecepatan petugas di lapangan untuk melakukan tes cepat antigen, katanya, disesuaikan dengan kecepatan laporan kedatangan pemudik dari Satgas Jogo Tonggo bekerja sama dengan bidan desa, Bhayangkara Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Bhabinkamtibmas) dan Bintara Pembina Desa (Babinsa).

Untuk ketersediaan alat tes cepat antigen, katanya, tersedia cukup karena sebelumnya telah didistribusikan sebanyak 5.200 buah, sedangkan stok yang dimiliki Dinkes Kudus sendiri mencapai 750 buah. "Dinkes Kudus juga sudah mengajukan tambahan alat tersebut ke Pemprov Jateng untuk antisipasi melakukan penelusuran kontak erat penderita COVID-19," katanya.

Aniq Fuad mengatakan, Pemkab Kudus mencatat hingga saat ini jumlah pemudik yang masuk ke Kota Kudus mencapai 635 orang, sedangkan yang sudah menjalani tes cepat antigen berkisar 90-an persen.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement