Jumat 08 Oct 2021 19:43 WIB

Sultan Minta Kampus Siapkan SOP Sebelum Kuliah Tatap Muka

SOP perlu disiapkan dan disepakati bersama-sama melalui LLDIKTI Wilayah V Yogyakarta.

Tenaga kesehatan melakukan screening mahasiswa sebelum vaksinasi Covid-19 massal di Hutan Laboratorium Fakultas Kehutanan UGM, Yogyakarta, Jumat (23/7). Sebanyak 500 mahasiswa Fakultas Kehutanan UGM menjadi target vaksinasi massal.
Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Tenaga kesehatan melakukan screening mahasiswa sebelum vaksinasi Covid-19 massal di Hutan Laboratorium Fakultas Kehutanan UGM, Yogyakarta, Jumat (23/7). Sebanyak 500 mahasiswa Fakultas Kehutanan UGM menjadi target vaksinasi massal.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X meminta perguruan tinggi negeri maupun swasta di wilayahnya menyiapkan prosedur standar operasi (SOP) sebelum memutuskan menggelar perkuliahan tatap muka (PTM).

Sultan HB X di Kompleks Kepatihan menuturkan bahwa SOP perlu disiapkan dan disepakati bersama-sama melalui Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDIKTI) Wilayah V Yogyakarta.

"Bagaimana lewat organisasi itu menyamakan persepsi membangun SOP seperti yang dilakukan di lembaga-lembaga lain," kata dia.

Penyiapan SOP yang seragam terkait penerapan protokol kesehatan, menurut dia, layaknya yang telah dilakukan hotel melalui Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) maupun asosiasi usaha pariwisata lainnya.

 

Oleh sebab itu, ia berharap sebelum menggelar PTM, sudah ada SOP yang bisa diterapkan untuk seluruh perguruan tinggi.Sultan memastikan bakal menutup perkuliahan tatap muka di kampus yang ditemukan kasus penularan Covid-19.

"Begitu ada (kampus) yang merah, ya, saya minta tutup. Saya tidak mungkin untuk membikin SOP," kata Raja Keraton Yogyakarta itu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement