Senin 08 Nov 2021 19:29 WIB

Relokasi Warga dari Lokasi Banjir Belum Diputuskan

Pemkot Malang sebenarnya sudah memiliki lahan yang bisa dibangun rumah relokasi.

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Andi Nur Aminah
Anggota TNI membantu membersihkan material lumpur dan puing-puing rumah yang hancur akibat diterjang banjir bandang di Bulukerto, Batu, Jawa Timur. (ilustrasi)
Foto: Antara/Ari Bowo Sucipto
Anggota TNI membantu membersihkan material lumpur dan puing-puing rumah yang hancur akibat diterjang banjir bandang di Bulukerto, Batu, Jawa Timur. (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Pemerintah Kota (Pemkot) Malang belum memutuskan untuk merelokasi rumah warga yang berada di DAS Brantas. Hal ini diungkapkan Wali Kota Malang, Sutiaji setelah sejumlah rumah ikut terdampak banjir akibat aliran deras di Sungai Brantas, Kamis (4/11).

Sutiaji mengaku, pemerintah belum membicarakan kebijakan relokasi lebih lanjut untuk rumah warga yang terdampak banjir. "Sudah ada rencana tapi kita mencarikan relokasinya itu yang lokasinya tidak jauh," kata Sutiaji kepada wartawan di Kota Malang, Senin (8/11).

Baca Juga

Menurut Sutiaji, Pemkot Malang sebenarnya memiliki lahan yang bisa dibangun rumah relokasi. Beberapa di antaranya di wilayah Sukun dan Kedungkandang, Kota Malang. Namun Sutiaji tidak yakin warga yang terdampak mau dipindahkan ke tempat-tempat tersebut karena relatif jauh.

"Dan sementara namanya kadang seperti kerusakan di DAS, APBD juga tidak bisa berbuat banyak," ucap pria berkacamata ini.

 

Meskipun demikian, Pemkot Malang mendorong agar ada langkah rehabilitasi di wilayah hulu sungai. Salah satunya dengan melakukan reboisasi atau penghijauan di tempat-tempat yang diperlukan. Pasalnya, banjir yang dialami Kota Malang merupakan imbas dari kenaikan debit air di hulu sungai wilayah Kota Batu.

Di samping itu, pihaknya juga telah berkoordinasi dengan BPBD Kota Malang untuk memperkuat edukasi dan mitigasi. Langkah ini bertujuan agar warga setempat bisa bersiap mengevakuasi diri secara mandiri. Hal ini perlu dilaksanakan apabila terjadi hujan deras secara terus-menerus di hulu sungai.

Menurut Sutiaji, mitigasi yang dilakukan bisa dengan menyiapkan kentongan di setiap kampung. Jika ada informasi curah hujan tinggi di hulu sungai, maka kentongan harus dibunyikan. Suara kentongan ini akan menjadi tanda bagi warga untuk segera mengevakuasi diri.

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement