Rabu 15 Dec 2021 05:45 WIB

KPID Jateng: Eksploitasi Perempuan Dominasi Pelanggaran Siaran

Narasi negatif tentang perempuan itu banyak ditemukan dalam program fiksi.

Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Jawa Tengah mencatat, eksploitasi sensualitas perempuan masih mendominasi temuan pelanggaran isi siaran lembaga penyiaran sepanjang 2021. Foto: Ilustrasi televisi
Foto: pixabay
Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Jawa Tengah mencatat, eksploitasi sensualitas perempuan masih mendominasi temuan pelanggaran isi siaran lembaga penyiaran sepanjang 2021. Foto: Ilustrasi televisi

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Jawa Tengah mencatat, eksploitasi sensualitas perempuan masih mendominasi temuan pelanggaran isi siaran lembaga penyiaran sepanjang 2021. Narasi negatif tentang perempuan itu banyak ditemukan dalam program fiksi, seperti sinetron dan FTV.

Komisioner KPID Jateng Ari Yusmindarsih dalam siaran pers di Semarang, Selasa (14/12), mengungkapkan, selama periode Januari hingga November 2021 tercatat 1.388 temuan pelanggaran isi siaran. "Dari jumlah tersebut, 227 pelanggaran berkaitan dengan perempuan," katanya.

Baca Juga

Berbagai jenis pelanggaran berkaitan dengan perempuan, antara lain eksploitasi sensualitas perempuan, kekerasan fisik dalam bentuk fisik maupun verbal, objek pembicaraan cabul, hingga "body shaming". Menurut dia, kondisi tersebut sudah menjadi keresahan sejak lama dan belum mengalami perbaikan yang signifikan.

"Ini masalah klasik. Lembaga penyiaran perlu pemahaman tentang kesetaraan gender," katanya.

Ia mengharapkan kesetaraan tersebut diwujudkan dalam isi siaran yang menunjukkan perempuan kuat dan berwibawa, bukan sekadar pemanis tayangan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement