Sabtu 19 Mar 2022 20:53 WIB

Dinkes Kota Kediri Periksa Kesehatan Warga di Lokasi Air Tercemar

Evaluasi kualitas air terbukti secara laboratorium ada pencemaran.

Dinkes Kota Kediri Periksa Kesehatan Warga di Lokasi Air Tercemar (ilustrasi).
Foto: Koran Nusantara
Dinkes Kota Kediri Periksa Kesehatan Warga di Lokasi Air Tercemar (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,KEDIRI -- Dinas Kesehatan Kota Kediri, Jawa Timur, memeriksa kesehatan warga Lingkungan Wonosari, Kelurahan Bujel, Kota Kediri, guna memastikan kesehatan warga menyusul kasus air tercemar logam berat.

"Ini yang datang sekitar 60 warga, yang lainnya mungkin kerja. Yang terpenting, setelah ini kami harapkan warga terdampak bisa memeriksakan ke puskesmas pembantu. Nanti dari data pemeriksaan, kami kaji apakah ada kelainan atau anomali data di sekitar sini," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Kediri Fauzan Adima di sela-sela pemeriksaan kesehatan gratis di Lingkungan Wonosari, Kelurahan Bujel, Kota Kediri, Sabtu (19/3/2022).

Baca Juga

Pihaknya juga telah melakukan evaluasi kualitas air yang sampelnya diambil dari sumur warga di Lingkungan Wonosari, Kelurahan Bujel, Kecamatan Mojoroto, Kota Kediri tersebut. Hasilnya, memang ada pencemaran. "Evaluasi kualitas air terbukti secara laboratorium ada pencemaran. Ada kandungan dari logam, juga ada kandungan secara bakteriologi yaitu Escherichia coli atau E. coli," kata dia.

Ia menambahkan, terkait dengan evaluasi penyakit yang ditimbulkan, Dinas Kesehatan Kota Kediri belum bisa menyimpulkan secara pasti penyakit yang ditimbulkan akibat pencemaran ini.

 

Data yang dimiliki baik saat pengobatan gratis maupun dari rekam medis di puskesmas belum mengarah ke sana, baik karena kasus diare, kelainan kulit, kanker ataupun kasus lain belum bisa mengarah ke pe pencemaran dampaknya secara kesehatan. Fauzan justru mengatakan, dari hasil pemeriksaan kesehatan gratis, warga justru mengeluhkan merasa pegal dan linu. Dari hasil itu, tidak bisa disimpulkan apakah akibat dari pencemaran, sebab bisa jadi faktor lain misalnya aktivitas sehari-hari.

Namun, Fauzan menjelaskan bahwa efek pencemaran ini bisa terjadi dalam jangka pendek, tengah maupun panjang. Untuk jangka pendek, menyebabkan kelainan pada kulit seperti gatal. Untuk jangka menengah bisa terjadi dampaknya pada ibu hamil atau bayi dengan terjadi diare. Hal itu tentunya menyebabkan kekurangan gizi.

"Jangka panjang bisa menyebabkan kelainan yang lebih berat seperti kanker. Kemudian bisa kelainan ginjal, hati dan lain-lain," kata dia.

Pihaknya juga koordinasi dengan lintas sektoral seperti dari PDAM maupun Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kota Kediri. Harapannya, masyarakat bisa beralih dari menggunakan air sumur ke air PDAM. "Ini satu-satunya jalan untuk menanggulangi penyediaan air bersih," ujar dia.

Terkait dengan titik pencemaran, Fauzan mengatakan saat ini sudah tidak bisa terdeteksi. Kejadian itu sudah puluhan tahun lalu dan sudah banyak terbangun rumah, yang tidak mungkin untuk dipindahkan. "Informasi DLHKP (Dinas Lingkungan Hidup, Kebersihan, dan Pertamanan Kota Kediri) titik limbahnya dibangun beton dan kemudian disana tidak ada bangunan. Sehingga, satu-satunya jalan tetap penyediaan air bersih PDAM. Itu yang paling efektif," kata dia.

Ketua RW 06, Kelurahan Bujel, Kota Kediri Supandri, mengaku lega karena pemerintah kota sigap memberikan perhatian. Pemkot juga memberikan pengobatan gratis untuk warga.

Selama ini, warga banyak membeli air galon untuk kebutuhan konsumsi, karena air tidak layak konsumsi. Sedangkan untuk mandi, mencuci baju masih menggunakan air sumur yang terkontaminasi itu.

"Sebagian besar warga tetap bertahan menggunakan air ini. Saya juga masak pakai sumber air itu, baru tahu tidak layak kandungannya E. coli tinggi dan bisa timbulkan penyakit. Sering diare di rumah, hampir setiap bulan ada, tapi saya tidak duga sebelumnya," kata Supandri yang kemudian memilih memasang jaringan PDAM di rumahnya. 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement