Kamis 23 Jun 2022 21:04 WIB

Jateng Dapat Tambahan 75.500 Dosis Vaksin PMK

Diprioritaskan bagi ternak rentan yang masih sehat seperti sapi perah, sapi potong.

REPUBLIKA.CO.ID,SEMARANG -- Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mendapat alokasi tambahan 75.500 dosis vaksin untuk mengantisipasi penyakit mulut dan kuku (PMK) pada ternak di sejumlah daerah.

"Kami ditargetkan oleh Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan, paling lambat 2 Juli 2022 vaksinasi antisipasi PMK tahap pertama harus selesai. Kemarin kami dapat 1.500 dosis vaksin, sekarang dapat tambahan 75.500 dosis vaksin," kata Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Jawa Tengah Agus Wariyanto di Semarang, Kamis.

Ia menjelaskan bahwa alokasi vaksin antisipasi PMK yang diterima Pemprov Jateng merupakan bagian dari program vaksin darurat tahap satu dan selanjutnya akan datang kembali jatah vaksin tahap dua.

Alokasi vaksin yang diterima tersebut, lanjut dia, diprioritaskan bagi ternak rentan yang masih sehat seperti sapi perah, sapi potong di fasilitas pembibitan, dan betina produktif.

 

Ia mengatakan seluruh kabupaten/kota di Jateng telah siap menerima alokasi vaksin, namun Pemprov Jateng akan tetap melakukan monitoring terhadap kesulitan yang mungkin terjadi di lapangan.

"Vaksinator kami siap, yang harus benar-benar disiapkan juga adalah memilah dan memilih ternak yang betul-betul sehat. Sementara kalau sakit diobati agar yang sehat mempunyai kekebalan setelah divaksin," ujarnya.

Sebelumnya, Pemprov Jateng telah menerima 1.500 dosis vaksin PMK dari Kementerian Pertanian untuk mengantisipasi penyebaran wabah PMK.

Daerah yang telah mendapatkan alokasi vaksin itu adalah Kabupaten Boyolali 400 dosis, Kabupaten Semarang 300 dosis, Kabupaten Klaten 200 dosis, Kabupaten Sukoharjo 200 dosis, Kota Salatiga 100 dosis, Kabupaten Magelang 100 dosis, Kota Semarang 100 dosis, dan Kabupaten Wonosobo 100 dosis.

Disnak Keswan Jateng mencatathingga kini ada sekitar 26 ribu hewan ternak terduga PMK dan dari jumlah tersebut hanya 0,5 persen yang mati, sedangkan 21 persen telah dinyatakan sembuh.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement