Selasa 21 Feb 2023 17:14 WIB

Sesar Aktif Baru Ditemukan di Sleman, BPBD DIY Tunggu Hasil Kajian Resmi BMKG

Seorang peneliti menemukan sesar aktif baru bernama Sesar Mataram di Yogyakarta.

Patahan Gempa (ilustrasi)
Foto: Foto : MgRol112
Patahan Gempa (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menunggu hasil kajian dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta terkait keberadaan sesar aktif baru bernama Sesar Mataram yang diklaim seorang peneliti berada di Kabupaten Sleman.

Manajer Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) BPBD DIY Lilik Andi Aryanto saat dihubungi di Yogyakarta mengatakan telah berkoordinasi dengan Stasiun Geofisika Kelas I Sleman pada pekan lalu terkait kemungkinan adanya Sesar Mataram.

"Kami secara resmi memang menunggu instansi yang kompeten dalam hal ini BMKG, kemudian dari segi peningkatan kapasitas masyarakat kami secara terus menerus menyampaikan bahwa di Yogyakarta ini banyak potensi ancaman bencana di antaranya gempa bumi, dan longsor," katanya.

Sebelumnya, seperti disiarkan pada laman resmi Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Profesor Riset dari Pusat Riset Kebencanaan Geologi Danny Hilman Natawidjaja menyebut adanya sesar aktif baru bernama Sesar Mataram di wilayah Yogyakarta.

 

Hal itu disampaikan Danny dalam acara lokakarya nasional "Perkembangan Terkini Pemutakhiran Peta Sumber Dan Bahaya Gempa Indonesia" secara hybrid di Jakarta, pada 29-30 November 2022, mengacu data Pemutakhiran Sesar Aktif yang telah dilakukan BRIN di wilayah Sumatera, Jawa, Sulawesi, Maluku, Papua, Nusa Tenggara dan Kalimantan.

Meskipun belum ada studi yang lebih rinci, kata dia, Sesar Mataram terlihat berasosiasi dengan "opset stream" berdasarkan studi survei geolistrik dan pemetaan berdasarkan morfologi. Ia mengatakan hasil studi terkait sesar aktif tersebut masih membutuhkan pendalaman dari BMKG.

Menurut dia, hasil kajian dari BMKG akan menjadi dasar BPBD DIY untuk menyusun peta risiko bencana gempa bumi yang baru apabila Sesar Mataram telah dipastikan berada di wilayah Sleman. "Akan kami buat di mana saja titik rawan bencana gempa bumi. Jadi nanti akan muncul peta risiko kalau memang ada ancaman di situ," katanya.

Menurut dia, terlepas dari ada atau tidak adanya sesar baru tersebut, BPBD DIY terus mengedukasi masyarakat agar mampu melakukan mitigasi bencana secara mandiri, termasuk longsor dan gempa bumi.

Selain itu, kata dia, BPBD kabupaten/kota juga telah menggencarkan pembentukan desa tangguh bencana (Destana), kalurahan/kelurahan tangguh bencana (Kaltana) dan satuan pendidikan aman bencana (SPAB) di seluruh DIY.

Sementara itu, staf Stasiun Geofisika Kelas I Sleman Ayu K Ekarsti mengatakan hingga saat ini BMKG belum bisa mengklaim keberadaan Sesar Mataram tersebut. BMKG, kata dia, juga belum bisa menyatakan bahwa sesar tersebut berbahaya atau tergolong sesar aktif.

Alasannya, berdasarkan monitoring atau pengamatan BMKG, kata dia, sampai saat ini di lokasi sesar yang keberadaanya diklaim oleh peneliti tersebut belum dijumpai adanya aktivitas kegempaan. Menurut dia, dapat dinyatakan keberadaan sesar aktif apabila pernah terjadi gempa bumi di daerah tersebut.

"Untuk dapat memutuskan validitasnya diperlukan penelitian lanjut yang melibatkan berbagai metode dari banyak disiplin ilmu seperti geofisika, geologi, maupun geodesi," kata Ayu seraya meminta masyarakat tidak resah dengan hasil studi tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement