Rabu 26 Apr 2023 07:34 WIB

Sejajarkan Rokok dengan Narkotika, RUU Kesehatan Dinilai Berpotensi Kriminalisasi Konsumen

Jika pasal zat adiktif tak dicabut, konsumen rokok bisa memperoleh tindakan represif.

Petani memanen tembakau di Desa Karangpakis, Kecamatan Kabuh, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Jumat (30/9/2022). Harga tembakau saat ini mencapai Rp35 ribu per kilogram naik dibandingkan tahun lalu Rp28 ribu per kilogramnya.
Foto: ANTARA/Syaiful Arif
Petani memanen tembakau di Desa Karangpakis, Kecamatan Kabuh, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Jumat (30/9/2022). Harga tembakau saat ini mencapai Rp35 ribu per kilogram naik dibandingkan tahun lalu Rp28 ribu per kilogramnya.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Momentum Ramadhan dan Idul Fitri diyakini menjadi sentimen pendorong konsumsi masyarakat. Langkah tersebut untuk menjaga Indeks Keyakinan Konsumen yang diprediksi akan tetap stabil hingga akhir 2023. Hal ini mengingat menjaga tingkat konsumsi diperlukan agar pertumbuhan ekonomi tetap tinggi dan daya beli masyarakat terjaga. 

Akan tetapi ketika konsumsi diproyeksikan akan tumbuh kuat, hal tersebut tak sejalan dengan regulasi untuk melindungi aktivitas konsumen.  Seperti diketahui, Polemik Rancangan Undang-Undang (RUU) Kesehatan yang mengelompokkan rokok dalam kategori yang sama dengan narkotika dan psikotropika dinilai mendiskriminasikan para konsumen rokok. 

"Lagi-lagi pemerintah tidak fair. Menyejajarkan rokok yang merupakan produk legal dengan narkotika dan psikotropika yang merupakan produk ilegal berarti sama saja memperlakukan rokok dan aktivitasnya sebagai sesuatu yang ilegal," kata Ketua Pakta Konsumen Ary Fatanen dalam siaran pers di Yogyakarta, Rabu (26/4/2023).

Ia melanjutkan jika pasal zat adiktif dalam RUU Kesehatan ini tidak dicabut, maka konsumen rokok dapat memperoleh tindakan represif. Pasal zat adiktif ini juga dinilai bukan hanya membatasi atau mengendalikan penggunaan tembakau, namun bertujuan untuk menghentikan seluruh aktivitas pertembakauan mulai dari hulu sampai hilir, termasuk petani, pekerja, pedagang, dan konsumen. 

 

"Kami sebagai konsumen menolak RUU Kesehatan ini. Ada kondisi norma, sosial, dan hukum yang wajib dikaji ulang oleh pemerintah. Jangan sampai tembakau disejajarkan dengan narkotika dan psikotropika," katanya.

Sebagai lembaga yang fokus pada advokasi dan edukasi perlindungan konsumen, Pakta Konsumen menilai posisi konsumen produk tembakau semakin dilemahkan dengan RUU Kesehatan ini. Secara prinsip perundang-undangan, lembaga ini berpendapat bahwa RUU Kesehatan telah melanggar sejumlah asas, yakni asas keadilan, asas keseimbangan penghormatan terhadap hak dan kewajiban, asas partisipatif, asas keterpaduan, serta asas ketertiban dan kepastian hukum. 

"Sejatinya, awal tujuan dari RUU Kesehatan ini adalah untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Lalu mengapa tiba-tiba ada pasal yang mau melarang total tembakau untuk dikonsumsi dan diperdagangkan di masyarakat? Ada banyak hak-hak masyarakat yang dilanggar di sini, mulai dari  hak partisipatif hingga hak ekonomi," lanjut Ary.

Ary menambahkan konsumen berhak untuk berpartisipasi dalam memberikan masukan dalam proses penyusunan kebijakan sebagaimana dijamin dalam Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan. Dalam hal RUU Kesehatan, ia berpendapat akses keterbukaan informasi atas penyusunan regulasi ini patut dipertanyakan. Meskipun Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah membuka ruang public hearing, namun pendapat konsumen rokok terkait pasal zat adiktif tidak diakomodir.

"Sesuai prinsip keterbukaan informasi dan asas partisipatif serta keberimbangan, harusnya kami diberikan kesempatan untuk menyampaikan pendapat. Yang ada RUU ini masih banyak polemik dan cacat substansi dalam materi muatannya, Jelas partisipasi publiknya gagal. Berikanlah kesempatan kami berpendapat, lindungi hak konsumen. Yang terjadi justru hanya memuluskan suara yang pro saja," ujar Ary.

Ia melanjutkan konsumen produk tembakau meminta pemerintah untuk melindungi hak konsumen. Pemerintah seharusnya mengkaji seluruh aspek secara holistik sebelum menetapkan sebuah regulasi. "Sebagai konsumen, keterlibatan kami bukan harus secara eksklusif, tapi cukup membuka ruang dan mengakomodir pendapat kami. Sebaliknya, sampai saat ini konsumen produk tembakau itu malah dianggap seperti musuh dan dikategorikan sebagai warga kelas dua. Banyak hak-hak kami yang dilindas," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement