Jumat 02 Jun 2023 13:18 WIB

Pengelolaan SPAM Semarang Barat Tambah Cakupan Layanan Air Bersih Perkotaan

Sarana ini mampu memasok air bersih dengan kapasitas 1.000 liter per detik.

Petugas berjalan di dekat pipa transmisi di Instalasi Pengolahan Air (IPA)  ilustrasi
Foto: ANTARA/Arif Firmansyah
Petugas berjalan di dekat pipa transmisi di Instalasi Pengolahan Air (IPA) ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Moedal Kota Semarang menambah cakupan pelayanan air bersih di wilayah tersebut menjadi 80 persen. Hal itu seiring dengan pengelolaan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Semarang Barat.

"Suplai air bersih cakupannya sekarang 60-65 persen. Mudah-mudahan, dengan SPAM Semarang Barat ini nambah 20 persen, jadi 80 persen cakupannya," kata Direktur Utama PDAM Kota Semarang Yudi Indarto di Semarang.

Hal tersebut disampaikan saat serah terima pengelolaan SPAM Semarang Barat dan Sistem Perpipaan SPAM Kota Semarang dari Kementerian PUPR kepada Pemkot Semarang di Hotel Aruss Semarang.

Yudi menyebutkan SPAM Semarang Barat mampu memasok air bersih dengan kapasitas produksi 1.000 liter per detik untuk 70 ribu sambungan rumah di tiga kecamatan, yakni Semarang Barat, Tugu, dan Ngaliyan.

 

"Utamanya yang ditunggu selama ini sudah selesai. Sudah diserahterimakan (SPAM Semarang Barat) berarti sudah bisa dipakai. Harusnya sih jadi cepat pelayanan kepada masyarakatnya," katanya.

"Karena sudah sah nih. Tadinya kan serah terimanya parsial. 'Section' ini selesai, diserahterimakan, baru dipakai. Section lain lagi. Kalau ini secara keseluruhan kan sudah (diserahkan, red.)," lanjutnya.

Ada dua proyek yang diserahterimakan, yakni perpipaan SPAM Semarang Barat yang merupakan kerja sama pemerintah dengan badan usaha (KBPU) dan perpipaan Kota Semarang melalui program National Urban Water Supply Project (NUWSP).

"Selain SPAM Semarang Barat, tadi juga diserahterimakan yang NUWSP untuk membantu kami memperbaiki beberapa jalur kritis, kaitannya dengan pipa tua. Jadi, saling sinergi," ujarnya.

Di satu sisi, kata dia, PDAM Kota Semarang mendapatkan jaringan distribusi baru dengan SPAM Semarang Barat, di sisi lain bisa sekaligus memperbaiki jaringan distribusi yang lama.

"Jika dua ini sudah dijalankan, harusnya cakupan layanan PDAM Kota Semarang jadi lebih baik. Kemudian, 4K, yakni kuantitas, kualitas, kontinuitas, dan keterjangkauan bisa kami dapatkan," tegas dia.

Sementara itu, Direktur Air Minum Ditjen Cipta Karya Kementerian PUPR Anang Muchlis mengatakan SPAM Semarang Barat merupakan salah satu contoh kolaborasi antara pemerintah pusat dan daerah.

Setelah SPAM Semarang Barat, sedang dilakukan penjajakan untuk pembangunan sarana serupa di wilayah lain di Kota Semarang, sebagaimana diusulkan oleh Pemkot Semarang.

"Memang ada beberapa usulan dari Pemkot Semarang, di daerah barat, kemudian Kudu. Kami sedang dalami, desainnya harus siap dulu. Kemudian, masalah lahan, tanah, disiapkan bersama," katanya.

Selain di Kota Semarang, Kementerian PUPR juga telah membangun fasilitas serupa di sejumlah daerah, seperti SPAM Umbulan di Jawa Timur, SPAM Kartamantul di Yogyakarta, dan SPAM di Bandarlampung.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement