Ahad 27 Aug 2023 08:24 WIB

Penuhi Kebutuhan dalam Negeri, Pemerintah Komitmen Tingkatkan Suplai Gas Bumi

Indonesia diperkirakan tetap menjadi net eksportir gas bumi di masa mendatang.

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Yusuf Assidiq
 Salah satu fasilitas distribusi gas bumi (ilustrasi)
Foto: PGN
Salah satu fasilitas distribusi gas bumi (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, BADUNG -- Indonesia, sebagai bagian dari ASEAN, memiliki komitmen untuk meningkatkan suplai gas demi memastikan pemenuhan kebutuhan gas nasional, juga sebagai penyuplai kebutuhan gas di kawasan ASEAN. Hal tersebut disampaikan oleh Direktur Pembinaan Program Minyak dan Gas Bumi Mustafid Gunawan, pada ASEAN Energy Business Forum (AEBF).

"Berdasarkan neraca gas Indonesia, permintaan gas domestik dapat terpenuhi dari suplai eksisting, suplai yang sedang berjalan, dan juga dari suplai potensial. Untuk memenuhi permintaan yang telah berkontrak, diproyeksikan akan dipenuhi dai pengembangan lapangan eksisting," ujar Mustafid di Bali, Sabtu (26/8/2023).

Mustafid menjelaskan untuk permintaan potensial maupun yang telah berkomitmen, akan didukung melalui proyek dan suplai potensial yang diperkirakan dapat on-stream sesuai jadwal.

Pada kesempatan itu, dijelaskan pula bahwa pemanfaatan gas bumi pada 2022 didominasi oleh pemanfaatan domestik mencapai 67,2 persen, dari total gas terdistribusi sebanyak 5.474,42 BBTUD.

 

"Tren ini terus meningkat hingga tahun ini. Diperkirakan Indonesia akan tetap menjadi net eksportir gas bumi di masa mendatang. Namun, Pemerintah Indonesia berkomitmen untuk meningkatkan pemanfaatan gas untuk kebutuhan domestik dan menurunkan ekspor secara bertahap untuk menjaga ketahanan energi dan mendukung pertumbuhan ekonomi," jelasnya.

Kemudian, untuk mengoptimalisasi suplai dan pemanfaatan gas selama masa transisi energi, pemerintah telah menyusun strategi untuk meningkatkan produksi dan cadangan gas bumi, meningkatkan ketersediaan dan memaksimalkan pemanfaatan untuk mendukung suplai gas domestik, serta menetapkan harga gas bumi yang terjangkau dan kompetitif.

"Satu hal yang perlu menjadi perhatian adalah perbaikan pada proses perizinan, terutama pada level pemerintah daerah. Kami juga menetapkan beberapa program untuk meningkatkan proyek gas bumi, seperti gasifikasi pada pembangkit listrik, mendukung zona industri, transmisi dan jaringan gas, serta hilirisasi gas pada industri," ujar Mustafid.

Selanjutnya, Mustafid mengungkapkan bahwa Pemerintah Indonesia berkomitmen terhadap pengembangan gas bumi untuk transisi energi menuju Net Zero Emission (NZE).

"Pemerintah telah berkomitmen untuk mendukung pengembangan gas bumi sebagai salah satu komoditas utama yang dianggap paling sesuai dalam transisi energi menuju NZE, sambil terus mendukung industri dan pertumbuhan ekonomi," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement