Rabu 22 Nov 2023 17:03 WIB

Anies-Muhaimin Terima KTA Muhammadiyah, Haedar Nashir: Bukan Berarti Dukungan

Muhammadiyah hanya membuka ruang bagi masyarakat umum secara dialogis dan elegan.

Rep: Muhammad Noor Alfian Choir/ Red: Fernan Rahadi
Capres nomor urut 1 Anies klaim indeks demokrasi Indonesia mengalami penurunan dan akan melakukan revisi undang-undang yang membelenggu kebebasan berpendapat di acara dialog terbuka Muhammadiyah di Edutorium UMS, Rabu (22/11/2023).
Foto: Republika/Alfian choir
Capres nomor urut 1 Anies klaim indeks demokrasi Indonesia mengalami penurunan dan akan melakukan revisi undang-undang yang membelenggu kebebasan berpendapat di acara dialog terbuka Muhammadiyah di Edutorium UMS, Rabu (22/11/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO — Pasangan Capres Cawapres nomor urut 1 Anies Baswedan dan Muhaimin menerima Kartu Tanda Anggota (KTA) Muhammadiyah usai acara Dialog terbuka Muhammadiyah di UMS, Rabu (22/11/2023). 

Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Haedar Nashir menjelaskan pemberian KTA untuk mereka bukan dalam arti dukungan. Pasalnya selama ini Muhammadiyah telah dikenal sebagai ormas yang tidak berpolitik praktis. 

Baca Juga

"Muhammadiyah sudah dikenal sebagai organisasi non politik praktis juga ormas-ormas yang lain. (Kita) tidak dalam kapasitas untuk dukung-mendukung, yang dukung-mendukung itu partai politik," kata Haedar usai acara, Rabu (22/11/2023). 

Haedar mengatakan Muhammadiyah hanya membuka ruang bagi masyarakat umum secara dialogis dan elegan untuk mengerti sosok yang akan mereka pilih. Namun, ia sempat mengatakan Anies-Gus Imin adalah salah satu aset bangsa.

 

"Maka kami justru lewat cara yang dialogis lewat cara yang bersifat keilmuan dan lewat cara yang elegan membuka ruang masyarakat untuk tahu apa yang mereka pilih, cerdas atas yang mereka pilih dan bertanggung jawab apa yang mereka pilih dan kami tentu berharap bahwa mudah-mudahan rahmat Allah melimpahi Gus Imin dan mas Anies tentu ini bagian dari aset strategis bangsa untuk Indonesia," katanya. 

Menurut Haedar, bangsa Indonesia harus dibangun dengan prinsip konstitusi yang kokoh serta nilai dasar Pancasila serta budaya luhur, nilai, serta sejarah bangsa yang tak terkira. Acara tersebut adalah agar masyarakat lebih mengetahui visi misi dan memahami Paslon di pemilu 2024 mendatang. 

"Tidak kalah pentingnya keteladanan para elite bangsa kedua tokoh ini akan berkontestasi dalam proses pemilu kita harapkan rakyat memahami mengetahui pemikiran keteladanan rekam jejak dan visi yang besar untuk Indonesia mendatang," katanya. 

Haedar juga berharap dari pemilu mendatang tak hanya jadi ajang rutin lima tahunan. Namun ada perubahan dan pembaruan seperti yang dicita-citakan pendiri bangsa. 

Ia juga berharap pemilu berlangsung dengan penuh etika dan tegak lurus pada hukum. "Kita tidak ingin kontestasi pemilu ini rutin seperti biasa tanpa ada pembaruan dan perubahan untuk Indonesia kedepan. Nah yang kami juga harapkan Indonesia kedepan adalah Indonesia yang dicita-citakan pendiri bangsa. Maka kami Muhammadiyah selain berharap pemilu ini berjalan dengan luber jurdil dan berharap beretika berdiri tegak di atas konstitusi dan peraturan tidak kalah penting cerdas dan bertanggung jawab," katanya mengakhiri. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement