Selasa 12 Dec 2023 20:10 WIB

Sosok Keluarga yang Bunuh Diri di Malang, Dikenal Baik dan Taat Beribadah

Sang kepala keluarga merupakan guru di salah satu SD.

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Yusuf Assidiq
Ilustrasi bunuh diri
Foto: Republika/Mardiah
Ilustrasi bunuh diri

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Kematian satu keluarga di Desa Saptorenggo, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, menyisakan kesedihan tersendiri bagi masyarakat setempat. Terutama para tetangga yang hidup berdampingan dengan para korban.

Ketua RT setempat, Iswahyudi mengatakan, keluarga korban bunuh diri dikenal sebagai orang-orang yang baik. Hal ini termasuk kepala keluarga, Wahaf Efendi (43 tahun), yang tidak pernah mendapatkan komplain dari masyarakat sekitar. "Orangnya suka shalat," kata Iswahyudi di Kabupaten Malang, Selasa (12/12/2023).

Sepengetahuan Iswahyudi, Wahaf merupakan guru di salah satu SD. Korban diketahui memang sering pulang malam karena kegiatannya sebagai guru. Bahkan, korban juga diinformasikan sering memberikan les hingga baru dapat pulang pada malam hari.

Sementara itu, sang istri Sulikhah (40 tahun) juga dikenal tidak pernah membuat masalah di lingkungannya. Menurut dia, Sulikhah merupakan ibu rumah tangga yang rajin berjualan kue secara daring. Korban sering mengantar kue jualannya ke para pelanggan.

Berdasarkan pengamatannya, Sulikhah termasuk seorang ibu yang selalu rajin mengantarkan salah satu anaknya untuk sekolah. Adapun satu anak lainnya biasanya diantarkan suaminya sambil berangkat kerja.

Untuk diketahui, anak korban bunuh diri merupakan kembar perempuan yang bersekolah di dua SMP yang berbeda. Sebelumnya, kasus kematian satu keluarga di Desa Saptorenggo, Kecamatan Pakis, telah menggegerkan masyarakat setempat.

Dari empat anggota keluarga, tiga di antaranya meninggal akibat bunuh diri sedangkan satu lainnya masih hidup. Korban meninggal dunia terdiri atas ayah, ibu dan anak perempuan berinisial ARE (12 tahun).

Kehidupan adalah anugerah berharga dari Allah SWT. Segera ajak bicara kerabat, teman-teman, ustaz/ustazah, pendeta, atau pemuka agama lainnya untuk menenangkan diri jika Anda memiliki gagasan bunuh diri. Konsultasi kesehatan jiwa bisa diakses di hotline 119 extension 8 yang disediakan Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Hotline Kesehatan Jiwa Kemenkes juga bisa dihubungi pada 021-500-454. BPJS Kesehatan juga membiayai penuh konsultasi dan perawatan kejiwaan di faskes penyedia layanan

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement