Jumat 15 Dec 2023 11:20 WIB

Kronologi Perempuan Jatuh dari Lantai 12 Gedung UB, Diduga Bunuh Diri

Ditemukan bekas luka sayatan pada tangan kiri korban.

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Yusuf Assidiq
Suasana gedung Fakultas Ilmu Komputer (Filkom) Universitas Brawijaya (UB), Kota Malang, Kamis (14/12/2023).
Foto: Republika/Wilda Fizriyani
Suasana gedung Fakultas Ilmu Komputer (Filkom) Universitas Brawijaya (UB), Kota Malang, Kamis (14/12/2023).

REPUBLIKA.CO.ID,MALANG -- Wilayah Malang kembali digemparkan atas peristiwa mengenaskan setelah seorang perempuan jatuh di Gedung Fakultas Ilmu Komputer (Filkom) Universitas Brawijaya (UB). Perempuan yang diduga melakukan bunuh diri ini jatuh dari lantai 12 lalu mendarat di lantai empat.

Kapolsek Lowokwaru Kota Malang, AKP Anton Widodo menjelaskan, kronologi kejadian ini bermula saat Unit Reskrim Polsek Lowokwaru menerima informasi dari satpam UB bahwa bahwa telah ada orang bunuh diri di Gedung Filkom. "Informasi diterima pada Kamis, tanggal 14 Desember 2023, sekira pukul 10.45 WIB," jelasnya saat dikonfirmasi Republika, Jumat (15/12/2023).

Selanjutnya, anggota Reskrim Polsek Lowokwaru menghubungi Tim Inafis Satreskrim Polresta Malang Kota untuk melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP). Kemudian pihaknya bersama dengan Unit Inafis melakukan oleh TKP di lantai 4.

Saat ditemukan, kondisi korban dalam keadaan telentang. Kepala bagian belakang korban ditemukan mengeluarkan darah. Kemudian pihaknya juga menemukan bekas luka sayatan pada tangan kiri korban (bagian nadi) yang terbungkus handyplas.

Langkah berikutnya, yakni Unit Reskrim dan Inafis melakukan penyisiran di lantai 12. Lokasi ini dipilih karena terdapat informasi dari pihak keamanan bahwa terdapat barang milik korban yang tertinggal di lantai 12.

Adapun barang milik korban yang berada di lantai tersebut adalah sandal yang tertinggal di dalam ruangan lantai 12. Kemudian kacamata tertinggal di luar ruangan lantai 12. "Kaca ruangan bagian luar ruangan segaris dengan posisi korban di lantai empat," jelasnya.

Dari hasil pengumpulan data diperoleh informasi yang bersangkutan tercatat sebagai mahasiswi Fakultas Matematika dan IPA (FMIPA) UB angkatan 2018. Namun, korban mengundurkan diri pada 2019 karena mempunyai penyakit yang mengganggu kehidupannya.

Selain itu, Anton juga menanggapi perihal temuan surat korban yang ramai diperbincangkan di media sosial. Saat ini pihaknya belum dapat mengonfirmasi kebenaran surat tersebut dari orang yang mengaku sebagai temannya. "Tetapi nanti akan kami dalami terkait dengan surat ini," kata dia menambahkan.

 

Kehidupan adalah anugerah berharga dari Allah SWT. Segera ajak bicara kerabat, teman-teman, ustaz/ustazah, pendeta, atau pemuka agama lainnya untuk menenangkan diri jika Anda memiliki gagasan bunuh diri. Konsultasi kesehatan jiwa bisa diakses di hotline 119 extension 8 yang disediakan Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Hotline Kesehatan Jiwa Kemenkes juga bisa dihubungi pada 021-500-454. BPJS Kesehatan juga membiayai penuh konsultasi dan perawatan kejiwaan di faskes penyedia layanan

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement