Senin 29 Nov 2021 18:26 WIB

ITS Kembangkan Traktor Tangan Bertenaga Listrik

Traktor menggunakan baterai lithium-ion sebagai penyimpanan energinya.

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Dwi Murdaningsih
Ilustrasi. Pekerja menyiapkan traktor untuk membajak tanah. ITS membuat traktor untuk membantu petani membajak sawah, namun bukan dengan berbahan bakar solar melainkan listrik.
Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Ilustrasi. Pekerja menyiapkan traktor untuk membajak tanah. ITS membuat traktor untuk membantu petani membajak sawah, namun bukan dengan berbahan bakar solar melainkan listrik.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Tim dari Departemen Teknik Mesin Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya mengembangkan traktor tangan bertenaga listrik. Inovasi tersebut telah dihibahkan untuk kelompok petani di Desa Wanar, Pucuk, Lamongan.

Anggota tim, Alief Wikarta menuturkan, traktor tersebut dikembangkan untuk membantu para petani dalam pengelolaan lahan, namun bertenaga listrik. Dosen Departemen Teknik Mesin ITS ini menerangkan, traktor tangan tersebut dirancang khusus menggunakan baterai lithium-ion sebagai penyimpanan energinya.

Baca Juga

“Keunggulannya antara lain pengisian daya lebih cepat, kepadatan daya yang tinggi, kekuatan baterai lebih lama, dan kemasan yang lebih ringan,” kata Alief, Senin (29/11).

 

Bagi Alief, semakin banyak penggunaan produk teknologi bertenaga listrik, baik untuk transportasi maupun pertanian, maka akan semakin banyak pula manfaat yang diterima. Pasalnya, teknologi bertenaga listrik tidak menghasilkan emisi gas buang, sehingga lebih ramah terhadap lingkungan.

 

"Selain itu, energi listrik yang lebih murah berdampak pada penghematan biaya operasional yang signifikan dibandingkan dengan bahan bakar minyak," ujarnya.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement