Selasa 18 Jan 2022 08:21 WIB

Relokasi PKL Malioboro, Pendorong Gerobak Terancam Hilang

Wali Kota Yogyakarta mengklaim pihaknya sudah memikirkan jalan keluar terkait hal ini

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Fernan Rahadi
Proyek pembangunan los untuk relokasi pedagang kaki lima di eks Dinas Pariwisata DIY, Malioboro, Yogyakarta, Ahad (12/12). Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta dan Pemkot Yogyakarta melakukan penataan kawasan Malioboro dengan merelokasi pedang kaki lima. Tempat tempat relokasi PKL nantinya di eks Gedung Bioskop Indra dan eks Dinas Pariwisata DIY. Namun relokasi PKL ini belum diterima oleh pedagang, pandemi Covid-19 berkepanjangan menjadi alasan penundaan pemindahan lapak.
Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Proyek pembangunan los untuk relokasi pedagang kaki lima di eks Dinas Pariwisata DIY, Malioboro, Yogyakarta, Ahad (12/12). Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta dan Pemkot Yogyakarta melakukan penataan kawasan Malioboro dengan merelokasi pedang kaki lima. Tempat tempat relokasi PKL nantinya di eks Gedung Bioskop Indra dan eks Dinas Pariwisata DIY. Namun relokasi PKL ini belum diterima oleh pedagang, pandemi Covid-19 berkepanjangan menjadi alasan penundaan pemindahan lapak.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Rencana relokasi pedagang kaki lima (PKL) di kawasan Malioboro tidak hanya akan berpengaruh kepada pedagang. Namun, berbagai pekerjaan lainnya juga terancam terdampak jika relokasi tetap dilakukan.

Salah satunya pekerjaan pendorong gerobak di Malioboro yang membawa dagangan pedagang dari gudang ke lapak terancam hilang. Relokasi PKL tersebut direncanakan akan dimulai pada awal Februari 2022.

Wali Kota Yogyakarta, Haryadi Suyuti mengklaim pihaknya sudah memikirkan jalan keluar terkait hal ini. Haryadi menegaskan, pihaknya tidak akan mengalihkan pekerjaan pendorong gerobak yang ada di Malioboro.

Namun, ia berdalih akan dilakukan pemberdayaan terhadap pada pendorong gerobak tersebut. Setidaknya, puluhan pendorong gerobak akan terancam kehilangan pekerjaan jika relokasi tetap dilakukan.

 

"(Dilakukan) Pemberdayaan, bukan pengalihan (pekerjaan), diberdayakan. Masih banyak sektor pekerjaan (lain) dalam konteks di Malioboro ini," kata Haryadi di Kompleks Balai Kota Yogyakarta, Senin (17/1).

Pihaknya juga melakukan pendataan terkait pendorong gerobak yang terancam kehilangan pekerjaan. Dengan begitu, pemberdayaan ini nantinya akan dilakukan berdasarkan data yang sudah dikumpulkan.

Selain itu, katanya. data dari panitia khusus (pansus) yang dibentuk DPRD Kota Yogyakarta untuk menangani permasalahan relokasi PKL Malioboro ini juga akan dimanfaatkan. Pansus ini baru saja dibentuk oleh DPRD Kota Yogyakarta, Senin (17/1).

"Makanya ada pansus, data-data (dari pansus) itu juga kita berdayakan. (Misalnya pendorong gerobak yang kehilangan pekerjaan) Jadi apa di sana, misalnya jadi penunjuk wisata (di Malioboro) atau (bekerja) di selter (lokasi PKL yang baru) dan lain sebagainya," ujar Haryadi.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement