Ahad 13 Feb 2022 00:45 WIB

Kasus Konfirmasi Positif Covid-19 di Sleman Hari Ini Bertambah 506

Saat ini sudah banyak muncul klaster penularan Covid-19 di Sleman.

Siswa SD mengikuti screening sebelum vaksinasi Covid-19 di Kantor Kalurahan Merdikorejo, Sleman, Yogyakarta (ilustrasi).  Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta mencatat kasus konfirmasi positif Covid-19 harian di wilayah itu pada Sabtu (12/2/2022), bertambah sebanyak 506 orang.
Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Siswa SD mengikuti screening sebelum vaksinasi Covid-19 di Kantor Kalurahan Merdikorejo, Sleman, Yogyakarta (ilustrasi). Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta mencatat kasus konfirmasi positif Covid-19 harian di wilayah itu pada Sabtu (12/2/2022), bertambah sebanyak 506 orang.

REPUBLIKA.CO.ID, SLEMAN -- Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta mencatat kasus konfirmasi positif Covid-19 harian di wilayah itu pada hari ini, Sabtu (12/2/2022), bertambah sebanyak 506 dan pasien dinyatakan sembuh dua orang.

"Sedangkan untuk kasus pasien Covid-19 yang meninggal dunia pada hari ini tidak ada," kata Juru Bicara Satgas Covid-19 Kabupaten Sleman Shavitri Nurmaladewi di Sleman, Sabtu (12/2/2022).

Baca Juga

Menurut dia, untuk kasus aktif Covid-19 di Sleman per 9 Februari 2022 tercatat sebanyak 1.222 kasus, dengan rincian dirawat di rumah sakit (RS) sebanyak 94 pasien, isolasi di selter isolasi terpadu (isoter) sebanyak 88 pasien dan isolasi mandiri (isoman) sebanyak 1.040 pasien."Sampai dengan 9 Februari, total kasus konfirmasi positif Covid-19 di Sleman sebanyak 56.299 kasus, pasien sembuh sebanyak 52.659 dan meninggal dunia sebanyak 2.416 pasien," katanya.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular, Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Khamidah Yuliati mengatakan lonjakan kasus konfirmasi positif Covid-19 di Sleman ini karena munculnya banyak klaster penularan di masyarakat. Sejumlah klaster penularan ditemukan di Sleman, mulai dari klaster keluarga, sekolah, tenaga kesehatan hingga perkantoran.

 

"Saat ini sudah banyak muncul klaster penularan Covid-19. Terutama klaster sekolah, klaster paling mendominasi itu klaster sekolah. Hanya ekspose tidak sebesar awal kemarin, namun kami tetap melakukan tracing," katanya.

Ia mengatakan, untuk klaster perkantoran ditemukan di lingkungan Pemerintah Kabupaten Sleman."Klaster perkantoran ini sudah ditindaklanjuti, sedangkan untuk klaster tenaga kesehatan, tersebar di satuan pelayanan kesehatan" katanya.

Khamidah mengatakan, jumlah tenaga kesehatan (nakes) yang terkonfirmasi positif di satuan layanan kesehatan bervariasi."Misalnya di salah satu faskes mungkin empat yang positif, ada yang dua. Namun untuk pelayanan di fase masih terlayani dengan baik," katanya.

Ia mengimbau masyarakat untuk tetap disiplin protokol kesehatan, pasien positif Covid-19 baik yang bergejala maupun orang tanpa gejala harus Isolasi."Jika gejala ringan, maka diperbolehkan isoman dengan prokes harus benar-benar diterapkan. Biasanya agak lengah jika isoman di rumah, merasa nyaman di rumah, lalu membuka maskernya di rumah. Itu yang tidak boleh," katanya.

Sebelumnya Bupati Sleman Kustini Purnomo mengatakan menghadapi lonjakan kasus Covid-19 saat ini, pihaknya mengaku lebih siap."Oksigen, obat-obatan dan vitamin, kami pastikan kondisinya aman. Termasuk shelter isolasi untuk menampung pasien Covid-19 bergejala ringan sudah disiapkan di Asrama Haji dan Rusunawa Gemawang," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement