Jumat 23 Dec 2022 22:21 WIB

Dua Petahana tak Bersedia Maju di Muswil Muhammadiyah Jatim 2022

Pada Musywil mendatang, sebanyak 1.148 orang akan memilih 13 orang pimpinan.

Dua Petahana tak Bersedia Maju di Muswil Muhammadiyah Jatim 2022 (ilustrasi).
Foto: ANTARA
Dua Petahana tak Bersedia Maju di Muswil Muhammadiyah Jatim 2022 (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,SURABAYA -- Dua orang petahana yakni Prof Achmad Jainuri dan Nur Cholis Huda menyatakan tidak bersedia maju pada Musyawarah Wilayah ke-16 Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur yang digelar di Ponorogo pada 24-25 Desember 2022.

"Kami sadar usia sudah tidak lagi muda, jadi kami berikan kesempatan regenerasi untuk duduk di kursi pimpinan," ujar Prof Achmad Jainuri di Surabaya, Jumat (23/12/2022).

Baca Juga

Meski tidak bersedia duduk sebagai Pimpinan Wilayah (PWM) Muhammadiyah Jatim, namun keduanya siap mengabdi kepada organisasi dan memberikan tenaga maupun pikiran jika dibutuhkan.

Selain dua nama tersebut, di kursi PWM Jatim periode sebelumnya tercatat empat nama yang tidak bisa kembali menjabat karena beberapa alasan.

Dua orang wakil ketua, yaitu M Najikh dan M Nadjib telah meninggal dunia, kemudian Zainudin Maliki karena duduk sebagai anggota DPR RI, serta Ketua PWM Saad Ibrahim yang terpilih sebagai salah seorang Pimpinan Pusat Muhammadiyah hasil Muktamar 2022.

Pada Musywil mendatang, sebanyak 1.148 orang akan memilih 13 orang pimpinan yang kemudian bermusyawarah memilih seorang ketua menggantikan Saad Ibrahim.

Sebanyak 1.148 orang peserta merupakan utusan dari 128 unsur Pimpinan Daerah Muhammadiyah PDM dan 996 dari Pimpinan Cabang Muhammadiyah (PCM) se-Jawa Timur.

Sementara itu, pada musywil bertema "Membumikan Islam Berkemajuan Memajukan Jawa Timur" tersebut, sebanyak 64 orang calon pimpinan dipastikan maju.

 

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement