Jumat 27 Jan 2023 08:44 WIB

Sukses Produksi Beras Leisa, FPP UMP Lakukan Panen Perdana

Padi ini ditanam dengan rendah pupuk dan peptisida anorganik.

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Yusuf Assidiq
Fakultas Pertanian dan Perikanan (FPP) Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) melakukan panen perdana produksi beras Low External Input Sustainable Agriculture (LEISA) di lahan percobaan Desa Karangsari, Kecamatan Kembaran, Banyumas, Kamis, (26/1/2023).
Foto: Dok. UMP
Fakultas Pertanian dan Perikanan (FPP) Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) melakukan panen perdana produksi beras Low External Input Sustainable Agriculture (LEISA) di lahan percobaan Desa Karangsari, Kecamatan Kembaran, Banyumas, Kamis, (26/1/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Fakultas Pertanian dan Perikanan (FPP) Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) melakukan panen perdana produksi beras Low External Input Sustainable Agriculture (Leisa) di lahan percobaan Desa Karangsari, Kecamatan Kembaran, Banyumas, Jawa Tengah, Kamis, (26/1/2023).

Program KWU Mahasiswa Hibah PKKM 2022 Prodi Agroteknologi itu dihadiri langsung Rektor UMP Assoc Prof Jebul Suroso, Wakil Rektor I UMP Bidang Akademik dan Kerja Sama Ir Aman Suyadi, Dekan FPP Sulistyani Budiningsih, Kaprodi Agroteknologi Teguh Pribadi, Kaprodi Akuakultur Suwarsito, Wakil Dekan FPP UMP Anis Shofiyani, dan Sekretaris Majelis Pemberdayaan Masyarakat (MPM) Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Banyumas sekaligus perwakilan Jamaah Tani Muhammadiyah (Jatam) Ir Rahmat.

Dekan FPP Sulistyani Budiningsih mengatakan kegiatan panen padi kali ini adalah yang perdana dilakukan dan merupakan bentuk realisasi dari hibah Program Kompetisi Kampus Merdeka (PKKM) yang dikembangkan pada Unit Kewirausahaan Mahasiswa (UKM).

"Penen perdana untuk tanaman padi menjadi kegiatan pelengkap dari UKM FPP dimana sebelumnya kami mendapatkan dorongan hibah PKKM," kata dia.

 

Lebih lanjut, Sulistiyani mengatakan kegiatan bertani yang sudah dilakukan ini berbeda dengan bertani secara konvensional dan akan menjadi kegiatan yang terus berkelanjutan. Menurutnya, beras LEISA ini memiliki input pupuk dan pestisida kimia anorganik hampir tidak ada (low input).

Ditanam menggunakan mesin rice transplanter dan sudah ada mesin penggiling gabah juga. Padi ini ditanam dengan rendah pupuk dan peptisida anorganik yang sudah menggunakan mesin hibah PKKM.

"Panen perdana ini juga masih bersifat internal sehingga harapan ke depannya kegiatan ini akan terus berkelanjutan. Selain menjadi kegiatan praktikum mahasiswa tetapi juga bentuk kerjasama kepada petani-petani yang sudah bermitra," jelas dia.

Rektor UMP Assoc Prof Jebul Suroso memberikan dorongan penuh kepada FPP dan mahasiswa dalam mengembangkan produk-produk pertanian.

"Apresiasi penuh diberikan kepada Jatam dan rekan-rekan mahasiswa yang sudah terlibat dalam kegiatan bertani ini. Harapannya rekan-rekan dapat lebih mengembangkan produk-produk unggulan tidak hanya beras organik tetapi juga dapat mengembangkan model hidroponik untuk tanaman tertentu yang dapat menjadi ikonik dari FPP sendiri," ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement