Rabu 05 Apr 2023 11:56 WIB

Renovasi Enam Pasar Tradisional Kudus Dianggarkan Rp 997 Juta

Proyek ini sebagai upaya meningkatkan kualitas sarana dan prasarana pasar.

Suasana di salah satu pasar tradisional Kudus, Jawa Tengah (ilustrasi)
Foto: ANTARA/Yusuf Nugroho
Suasana di salah satu pasar tradisional Kudus, Jawa Tengah (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, KUDUS -- Pemerintah Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, menyiapkan anggaran Rp 997 juta untuk merenovasi enam pasar tradisional. Proyek ini sebagai upaya meningkatkan kualitas sarana dan prasarana pendukung agar aktivitas jual beli di pasar semakin meningkat.

 

"Renovasi di masing-masing pasar berbeda karena ada yang hanya memperbaiki atap bangunan, pagar, serta perbaikan sarana dan prasarana lainnya," kata Kepala Bidang Pasar Dinas Perdagangan Kabupaten Kudus Albertus Haris Yunanto di Kudus, Rabu (5/4/2023).

Enam pasar tradisional tersebut meliputi Pasar Jember, Pasar Brayung, Pasar Jekulo, Pasar Sidorekso, Pasar Burung , dan Pasar Besito. Nilai proyek dari masing-masing pasar berbeda.

 

Seperti untuk Pasar Jember mendapatkan alokasi anggaran Rp 190 juta dan ada pula yang hanya mendapatkan anggaran Rp 97 juta seperti Pasar Sidorekso. Sumber anggarannya dari APBD 2023.

Adapun saat ini baru tahap penyusunan perencanaan. "Masing-masing paket kegiatan tersebut nilainya kurang dari Rp 200 juta, sehingga tidak perlu melalui proses lelang melainkan melalui penunjukan langsung pihak ketiga," ujarnya.

 

Ia memperkirakan pekerjaan perbaikan pasar tersebut baru bisa dimulai setelah Lebaran 2023. Karena saat ini para pedagang masih fokus berjualan yang biasanya terjadi lonjakan.

 

Diharapkan dengan program revitalisasi pasar tersebut kondisi pasar akan semakin bersih dan nyaman untuk berbelanja. Sehingga makin banyak warga yang berbelanja ke pasar tradisional.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement