Sabtu 22 Apr 2023 16:14 WIB

Masuk Kawasan Malioboro, Wisatawan Disarankan Naik Transportasi Umum

Wisatawan juga tidak akan direpotkan untuk mencari lahan parkir.

Bus TransJogja di kawasan wisata Malioboro.
Foto: Yusuf Assidiq
Bus TransJogja di kawasan wisata Malioboro.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pemerintah Kota Yogyakarta meminta wisatawan yang berencana menghabiskan masa libur Lebaran di kawasan Malioboro untuk memaksimalkan penggunaan moda transportasi umum. Alih-alih menggunakan kendaraan pribadi.

“Kawasan Malioboro, Tugu, dan keraton adalah kawasan yang kerap menjadi tujuan utama wisatawan semasa libur Lebaran dan dapat dipastikan terjadi kepadatan lalu lintas di ruas-ruas jalan tersebut,” kata Kepala Dinas Perhubungan Kota Yogyakarta Agus Arif di Yogyakarta, Sabtu (22/4/2023).

Oleh karenanya, wisatawan yang menggunakan kendaraan pribadi diimbau untuk lebih memaksimalkan penggunaan moda transportasi umum apabila ingin menuju ke kawasan Malioboro agar tidak terjebak kepadatan lalu lintas.

“Misalnya menggunakan angkutan daring, menggunakan moda transportasi bus Trans Jogja, atau menggunakan moda kereta rel listrik (KRL),” katanya.

Dengan menggunakan moda transportasi umum, maka wisatawan juga tidak akan direpotkan untuk mencari lahan parkir di kawasan tersebut.

“Kami juga berkoordinasi dengan pihak lain seperti Bandara Adi Sutjipto di Maguwo untuk parkir kendaraan. Wisatawan bisa memanfaatkan KRL untuk menuju Malioboro,” ujar dia.

Selama libur Lebaran, KRL Yogyakarta-Solo beroperasi 30 perjalanan sehari yang dimulai pukul 05.05 WIB hingga 23.35 WIB. Perkiraan awal menyebut sekitar 5,6 juta pemudik masuk ke DIY dengan 70 persen di antaranya menggunakan mobil pribadi.

Dengan demikian, akan ada 1,5 juta hingga dua juta kendaraan pribadi yang akan masuk ke DIY selama libur Lebaran. “Prediksi jumlah kendaraan yang masuk ke DIY tentu sangat banyak dan ini berat. Makanya perlu dilakukan rekayasa lalu lintas,” katanya.

Selama libur Lebaran, Pemerintah Kota Yogyakarta juga akan mengubah peruntukan tempat khusus parkir (TKP) yang semula untuk bus pariwisata menjadi parkir untuk kendaraan pribadi.

“Peningkatan kepadatan lalu lintas di Yogyakarta diperkirakan terjadi H+ Lebaran. Kami akan lakukan rekayasa progresif sesuai kondisi kepadatan lalu lintas,” ungkap dia.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement