Kamis 02 Nov 2023 11:05 WIB

Nadiem Minta Kurikulum Merdeka Diterapkan di IKN

Saat ini SDN 020 Sepaku berada di lokasi yang rawan banjir.

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Fernan Rahadi
Mendikbudristek Nadiem Makarim
Foto: Dok Kemendikbudristek RI
Mendikbudristek Nadiem Makarim

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Anwar Makarim mendampingi Presiden Joko Widodo meresmikan pembangunan dan revitalisasi dua sekolah di Ibu Kota Nusantara (IKN), Kalimantan Timur. Jokowi mengatakan, langkah tersebut merupakan bukti dari keseriusan pemerintah menghadirkan pendidikan bermutu di IKN. 

"Saya senang ini akan memperbaiki kualitas pendidikan tidak hanya di SD Negeri 020 Sepaku, tetapi kita juga sedang memperbaiki lima sekolah dasar (SD) yang lain di sekitar Ibu Kota Nusantara," ujar Jokowi dalam siaran pers, Kamis (2/11/2023). 

Baca Juga

Ada dua sekolah yang dia resmikan pembangunan dan perevitalisasiannya, yakni Nusantara Intercultural School (NIS) untuk pembangunan dan SD Negeri 020 Sepaku untuk perevitalisasian. Menurut dia, peresmian itu adalah bukti pemerintah serius dalam menyediakan pendidikan bermutu, terutama ketika nanti aparatur sipil negara (ASN) dan masyarakat mulai pindah ke IKN. 

Prosesi peletakan batu pertama dilakukan di dua tempat secara simbolis dengan menekan tombol sirine yang dilakukan oleh Presiden didampingi Mendikbudristek, Mensesneg, Menteri PUPR, Menteri BUMN, Kepala Otorita IKN, Pj Gubernur Kalimantan Timur, Pj Bupati Penajam Paser Utara, pimpinan Jakarta Intercultural School, Direktur Astra, serta pimpinan Yayasan Pendidikan Astra. 

 

Saat ini, SDN 020 Sepaku berada di lokasi yang rawan banjir, sehingga kegiatan belajar-mengajar terganggu kala terjadi banjir. Pemerintah daerah berkolaborasi dengan Astra kemudian berinisiatif untuk membangun kembali sekolah di lokasi yang lebih aman, dengan meningkatkan sarana dan prasarana yang lebih baik. 

"Saya yakin revitalisasi ini akan membuat proses belajar mengajar menjadi jauh lebih aman dan nyaman," ujar Mendikbudristek. 

Di samping pembangunan infrastruktur di IKN yang semakin pesat, Nadiem juga menekankan  pentingnya peningkatan mutu sumber daya nanusia (SDM). Oleh karena itu, Nadiem mengapresiasi kolaborasi dan gotong royong pihak swasta serta organisasi nonprofit dalam membangun sekolah di IKN. 

"Saya harap saya akan datang lagi ke sini dan melihat sekolah yang berbeda. Tapi yang lebih penting lagi di dalam ruang kelasnya saya harap jauh lebih interaktif, lebih menarik, dan benar-benar memerdekakan generasi kita," ujar dia. 

Dia kemudian mendorong satuan pendidikan di IKN turut mengimplementasikan Kurikulum Merdeka yang sudah diterapkan oleh 300 ribu satuan pendidikan di seluruh Indonesia. Kurikulum Merdeka dia sebut dapat memberikan kesempatan bagi sekolah untuk pertama kalinya tidak lagi terbeban dengan bahan ajar yang luar biasa banyaknya. 

"Anak disuruh hapalan saja dan guru kejar tayang materi kurikulum. Dengan Kurikulum Merdeka, materi dipangkas hampir 30-40 persen, sehingga sekarang yang terpenting adalah kedalaman analisa dan kemampuan berpikir kritis," jelas Nadiem. 

Tidak hanya menitikberatkan pada penerapan Kurikulum Merdeka, Nadiem juga mengajak guru dan tenaga kependidikan untuk memanfaatkan transformasi dan reformasi pengelolaan pendidikan melalui Platform Merdeka Belajar (PMM). Begitupun dengan pemanfaatan hasil Asesmen Nasional (AN) sebagai acuan bagi kepala sekolah untuk membantu tata kelola satuan pendidikan. 

Nadiem kemudian mengajak seluruh pemangku kepentingan untuk bekerja sama ciptakan ekosistem pendidikan yang bermutu dan berpusat pada perkembangan peserta didik melalui Merdeka Belajar. "Mari terus menguatkan gotong royong kita untuk menciptakan lingkungan belajar yang aman dan nyaman, untuk mewujudkan Merdeka Belajar di Ibu Kota Nusantara," kata Nadiem. 

Kepala Sekolah SDN 020 Sepaku, Pujianto, merespons positif proyek revitalisasi sekolah itu. "Senang sekali, karena kondisi sekolah kami yang tidak layak, alhamdulillah kami bisa dapat sekolah yang (akan dibangun) luar biasa bagusnya," ujar dia. 

Salah satu murid kelas satu SDN 020 Sepaku, Fanaya Ashalina, mengaku bangga sekolahnya terpilih dalam proyek revitalisasi. “Rasanya senang dan bangga bisa punya sekolah baru. Semoga enggak banjir lagi, jadi bisa sekolah dengan nyaman,” kata Fanaya. 

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement