Selasa 01 Feb 2022 21:02 WIB

Kota Magelang Batal Terapkan Pembelajaran Tatap Muka 100 Persen

Pemkot Magelang membuka kembali isolasi terpusat di Hotel Borobudur Magelang.

Kota Magelang Batal Terapkan Pembelajaran Tatap Muka 100 Persen (ilustrasi).
Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Kota Magelang Batal Terapkan Pembelajaran Tatap Muka 100 Persen (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID,MAGELANG -- Pemerintah Kota Magelang, Jawa Tengah, batal menerapkan pembelajaran tatap muka (PTM) 100 persen bagi anak sekolah yang direncanakan dimulai Februari 2022 karena Kota Magelang kini masuk level 2 lagi.

"Rencana PTM 100 persen belum bisa dilakukan Februari ini. Sebelumnya saya sudah ngomong untuk PTM 100 persen lihat dulu di awal Februari ini bagaimana," kata Wali Kota Magelang Muchamad Nur Aziz di Magelang, Selasa (1/2/2022).

Baca Juga

Aziz menegaskan karena Kota Magelang saat ini masuk level 2 maka PTM tetap 50 persen. Namun, kata dia, untuk kegiatan pariwisata tetap berjalan dan pengunjung hanya diberi kesempatan 50 persen saja.

Penerapan PPKM level 2 di Kota Magelang ini sesuai dengan Instruksi Mendagri (Inmendagri) Nomor 6 tahun 2022 tentang PPKM level 3, level 2 dan level 1 COVID-19 di wilayah Jawa dan Bali. Menurut dia, kenaikan dari level 1 menjadi level 2, salah satu penyebabnya karena penelusuran yang dilakukan kurang banyak.

 

"Penyebab kenaikan level ini, salah satunya karena kurang banyak penelusuran. Kemudian bertambah empat kasus COVID-19. Empat kasus di Kota Magelang cukup banyak," katanya usai membuka Pameran Arsip Foto Indo Magelang, Antara Memori dan Identitas di Loka Budaya Drs. Soekimin Adiwiratmoko Kota Magelang.

Ia mengatakan penelusuran yang dilakukan sekarang ini masih dianggap belum memadai. Hal ini dimungkinkan karena merasa sudah tidak ada kasus COVID-19.

Aziz menuturkan Pemkot Magelang membuka kembali isolasi terpusat di Hotel Borobudur Magelang. Pembukaan ini dilakukan karena seiring terjadinya kenaikan kasus COVID-19.

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement