Selasa 19 Jul 2022 17:07 WIB

Pemkot Surabaya Jemput Bola Pengurusan Izin Mendirikan Bangunan

Untuk sementara mobil tersebut disiagakan di Taman Bungkul.

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Fernan Rahadi
Pelayanan membuat surat izin mendirikan bangunan (IMB)
Foto: antara
Pelayanan membuat surat izin mendirikan bangunan (IMB)

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman serta Pertanahan (DPRKPP) Surabaya menyiapkan mobil keliling pelayanan perizinan bangunan. Kepala DPRKPP Surabaya Irvan Wahyudradjad menjelaskan, mobil keliling ini khusus untuk pelayanan Surat Keterangan Rencana Kota (SKRK)-Izin Mendirikan Bangunan (IMB) atau pertanyaan mengenai perizinan bangunan di Kota Surabaya.

Irvan menjelaskan, untuk sementara mobil tersebut disiagakan di Taman Bungkul pada Rabu-Kamis mulai pukul 09.00-12.00 WIB, lalu dilanjutkan pada 13.00-15.00 WIB. Kemudian pada Jumat, mobil ini akan membuka layanan mulai pukul 09.00-11.00 WIB, lalu dilanjutkan pada pukul 13.00-14.00 WIB.

“Jadi, nanti di situ kami akan melayani warga untuk pengurusan pelayanan SKRK-IMB dan warga juga bisa tanya-tanya tentang berbagai perizinan, terutama perizinan bangunan di Surabaya,” kata Irvan di Surabaya, Selasa (19/7/2022).

Irvan menjelaskan, mobil keliling ini merupakan upaya untuk mendekatkan layanan ke warga, sehingga program ini melengkapi layanan jemput bola yang dilakukan di kecamatan-kecamatan. Tujuan dari program ini untuk sosialisasi sekaligus mendekatkan diri kepada warga akan pentingnya mengurus IMB, dan kemudahan pengurusannya.

 

Irvan menjelaskan, untuk tahap awal mobil keliling ini akan beroperasi di Taman Bungkul. Taman Bungkul dipilih sebagai tempat layanan kendaraan keliling IMB karena lokasinya sudah dikenali. Selain itu, tempatnya strategis di pusat kota.

“Di tempat tersebut, kami menyediakan petugas jaga yang siap membantu warga yang mengurus perizinan bangunan. Bisa melayani pengurusan semua jenis bangunan. Baik rumah maupun gedung. Tentunya nanti dilihat dulu persyaratan dan lainnya,” ujar Irvan.

Selanjutnya, layanan mobil ini akan diperluas. Bahkan ke depan, mobil ini akan langsung mendatangi persil sekaligus menjalankan fungsi pengawasannya. Misalnya, ada bangunan yang sedang proses pembangunan atau bahkan sudah berdiri. Namun di sistem e-IMB ternyata belum tercatat.

Nah, yang seperti itu bisa langsung jemput bola ke persil tersebut,” kata Irvan.

Irvan memastikan, berbagai kemudahan pelayanan ini dilakukan untuk mengejar target Indikator Kinerja Operasional (IKO) dalam kontrak kinerja DPRKPP Surabaya. Ia menjelaskan bahwa berdasarkan data yang dimilikinya, bangunan yang ber-IMB di Kota Surabaya ditarget 5.497 unit.

“Sedangkan bangunan yang sudah ber-IMB hingga tahun 2021 sebanyak 290.077 bangunan dari jumlah total 537.484 bangunan yang ada di Kota Pahlawan. Kami juga menargetkan ketepatan waktu penerbitan IMB 100 persen," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement