Kamis 17 Nov 2022 14:39 WIB

Mahasiswa Diminta Bangun Keseimbangan Ilmu Pengetahuan dan Agama

Tujuannya untuk penguasaan ilmu lintas bidang dan meningkatkan rasa toleransi.

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Yusuf Assidiq
Wakil Gubernur Jatim Emil Elistianto Dardak.
Foto: Dokumen.
Wakil Gubernur Jatim Emil Elistianto Dardak.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak mengajak mahasiswa untuk membangun keseimbangan antara ilmu pengetahuan dan ilmu agama, utamanya di bidang ilmu sosial dan ilmu politik. Pasalnya, kata dia, isu-isu sosial yang ada di masyarakat saat ini selalu bersinggungan dengan isu agama.

"Fenomena sosial politik tidak bisa dilepaskan dari keagamaan, ini realita yang tidak bisa kita kesampingkan. Ini bisa memecah belah kita atau justru memberikan kita wisdom. Karena itu kita harus memiliki balance of knowledge," kata Emil, Kamis (17/11/2022).

Menurut Emil, pengetahuan yang seimbang itu akan membantu mahasiswa dalam penguasaan ilmu lintas bidang dan meningkatkan rasa toleransi mereka. Hal ini diharapkannya dapat memberikan warna baru dalam dunia perguruan tinggi Indonesia.

"Ini membantu kita dalam menguasai berbagai bidang, mulai ilmu pengetahuan politik, sains, pertanian, didukung dengan ilmu agama yang mumpuni, yang membuat kita lebih toleran terhadap pemikiran berbeda," ujarnya.

 

Ia kembali mengajak segenap mahasiswa untuk terus mencapai balance of knowledge, sehingga dapat menjawab tantangan dan permasalahan masa kini. Ia optimistis mahasiswa dan alumni dari kampus, termasuk yang berbasis keagamaan, akan dapat saling mengayomi, toleran, dan memberikan contoh baik bersama.

"Memperluas pergaulan itu salah satu pengalaman yang berharga dan membangun karakter mengayomi, toleran, dan memberikan contoh baik bersama untuk menjadi barometer bagi perkembangan ilmu sosial dan politik Indonesia," kata Emil.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement