Selasa 02 May 2023 22:42 WIB

Masyarakat Sumenep Sambut Antusias Pesta Rakyat dan Parade Musik Kelompok SDG Jatim

Kegiatan SDG ini untuk menanamkan nilai-nilai budaya kesenian.

Masyarakat menyaksikan pesta rakyat Parade Musik Tong-Tong di Desa Sema
Foto: Dok. Web
Masyarakat menyaksikan pesta rakyat Parade Musik Tong-Tong di Desa Sema

REPUBLIKA.CO.ID, SUMENEP -- Kelompok sukarelawan yang terdiri dari para santri di Jawa Timur, Santri Dukung Ganjar (SDG) Jatim, menggelar pesta rakyat dengan mengadakan Parade Musik Tong-Tong di Desa Sema'an, Kecamatan Dasuk, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur. Ribuan warga antusias menghadiri pesta kesenian musik khas Sumenep tersebut. Dilansir dari Antara, Selasa (2/5/2023), Koordinator Wilayah (Korwil) SDG Jatim Hurriyahi mengatakan, pihaknya ingin terus mengembangkan musik tradisional Madura dengan mengikutsertakan para santri di Kabupaten Sumenep.

"Kegiatan SDG ini untuk menanamkan nilai-nilai budaya kesenian yang ada di lapisan masyarakat Kabupaten Sumenep," ujarnya. 

Baca Juga

SDG menghadirkan beberapa grup musik lokal Sumenep untuk meramaikan pesta rakyat ini.

"Ada beberapa grup musik tong-tong yang beranggota para santri dan masyarakat yang masih muda yang gemar dengan musik tong-tong," ucap Hurriyahi di sela-sela festival musik ini.

 

 

Hurriyahi menambahkan, pihaknya juga mengajak UMKM lokal untuk berpartisipasi dalam pesta tersebut. Dengan begitu, pendapat pelaku UMKM yang hadir bisa meningkat. "Kami ingin meningkatkan pendapatan umkm di wilayah ini," ujarnya.

Menurut Hurriyahi, masyarakat yang hadir sangat antusias mengikuti pergelaran ini. "Ada sekitar ribuan orang yang hadir dalam kesempatan ini. Mereka ingin memastikan nilai-nilai budaya bisa tertanam melalui kegiatan SDG itu," katanya.

Peserta Parade Musik Tong-Tong bernama Ali Ridha sangat antusias mengikuti kegiatan ini. Menurut pria berusia 23 tahun tersebut, parade musik itu sangat baik untuk meningkatkan kreativitas para santri. 

Selain itu, dia juga semakin mengenal sosok bakal calon presiden 2024 Ganjar Pranowo. "Bagus sekali, menambah kreativitas dan bisa mengenal sosok Pak Ganjar," ungkap santri Pondok Pesantren Al Ihsan di Sumenep.

Pria yang juga personel musik Putra Saghereh ini berharap musik tradisional khas Madura ini bisa terus berkembang. Dia juga berharap grup musiknya bisa masuk industri musik dan rekaman.

"Musik tradisional di madura bisa lebih maju. Saya berharap grup musik semakin berkembang dan bisa recording," ujarnya.

Diketahui, ada beberapa grup musik tong-tong yang meramaikan pesta rakyat tersebut. Misalnya, Laskar Madhure, Semaan Dasuk, Lanceng Kermata, Saronggi, Tinkerbell, Putra Sagara, Karaton Agung, Bagaspati, Karang Dhua Sumenep, dan Pandian Sumenep.

Para peserta yang merupakan santri ini kemudian menerima penghargaan berupa piagam dari sukarelawan SDG Jatim. Puluhan UMKM lokal juga ikut meramaikan pesta rakyat ini.

 

 

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement