Senin 31 Jul 2023 20:59 WIB

Kilang Cilacap Bantu Evakuasi Penambang di Banyumas, Kerahkan 3 Pompa Air

Delapan penambang terjebak di dalam sumur tambang sejak Selasa (25/7/2023) malam.

Tim SAR gabungan membawa generator listrik untuk membantu pompa penyedot air beroperasi pada proses evakuasi delapan penambang yang terjebak di dalam lubang galian tambang emas di Desa Pancurendang, Ajibarang, Banyumas, Jawa Tengah, Minggu (30/7/2023). Memasuki hari kelima, tim SAR gabungan masih belum menemukan posisi delapan orang yang terjebak karena masih terkendala debit air yang terus menggenangi lubang tambang.
Foto: ANTARA FOTO/IDHAD ZAKARIA
Tim SAR gabungan membawa generator listrik untuk membantu pompa penyedot air beroperasi pada proses evakuasi delapan penambang yang terjebak di dalam lubang galian tambang emas di Desa Pancurendang, Ajibarang, Banyumas, Jawa Tengah, Minggu (30/7/2023). Memasuki hari kelima, tim SAR gabungan masih belum menemukan posisi delapan orang yang terjebak karena masih terkendala debit air yang terus menggenangi lubang tambang.

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUMAS -- PT Kilang Pertamina Internasional (KPI) menurunkan tiga unit mesin pompa air di lokasi tambang emas di Dusun Tajur, Desa Pancurendang, Kecamatan Ajibarang, Kabupaten Banyumas.

Hal itu sebagai bentuk dukungan PT KPI terhadap upaya evakuasi delapan penambang yang terjebak di dalam sumur tambang sejak Selasa (25/7/2023) malam.

Area Manager Communication, Relations, and CSR PT KPI RU IV Cilacap Cecep Supriyatna mengatakan tiga unit mesin pompa air itu terdiri atas satu unit pompa portabel kapasitas 1.000 liter per menit (lpm), dua unit ejector pump, serta delapan personel operator pompa.

"Kami menurunkan peralatan dan personel ini merujuk pada permintaan dari tim Basarnas Cilacap," kata Cecep di lokasi tambang, Minggu (30/7).

Menurut dia, dukungan ini sebagai wujud kepedulian perusahaan atas musibah di tambang emas milik masyarakat tersebut. "Kita sama-sama berdoa agar proses evakuasi penambang itu segera membuahkan hasil sesuai yang diharapkan," katanya.

Koordinator Lapangan Basarnas Cilacap Amin Riyanto menyampaikan apresiasi atas respons PT KPI RU IV dengan dukungan tiga unit mesin pompa penyedot air tersebut.

"Mesin dari Pertamina jelas sangat membantu mengurangi debit air yang nantinya ditempatkan di area sektor 3. Total dengan tambahan dari Pertamina, saat ini ada delapan mesin penyedot air," katanya.

Insiden terjebaknya delapan penambang itu terjadi pada Selasa (25/7) malam. Pemicu peristiwa itu diduga akibat adanya rembesan air dari salah satu titik sumur, sehingga menutup jalan keluar para penambang.

Berdasarkan data, delapan penambang yang terjebak terdiri atas Cecep Suriyana (29), Rama Abd Rohman (38), Ajat (29), Mad Kholis (32), Marmumin (32), Muhidin (44), Jumadi (33), serta Mulyadi (40). Mereka berasal dari Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Hingga operasi pencarian hari kelima pada Ahad (30/7), tim SAR gabungan sudah berhasil menurunkan debit air hingga empat meter.

sumber : Antara

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement