Senin 02 Oct 2023 14:44 WIB

Mahasiswi UMY Ditemukan Tewas, Diduga Bunuh Diri Lompat dari Lantai 4 Asrama

Korban merupakan mahasiswi Ilmu Komunikasi UMY semester 1.

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Yusuf Assidiq
Kampus UMY.
Foto: Yusuf Assidiq
Kampus UMY.

REPUBLIKA.CO.ID, BANTUL -- Seorang mahasiswi Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) berinisial SM (18 tahun) ditemukan meninggal dunia pada Senin (2/10/2023) di halaman belakang sayap kanan Gedung Y Unires Putri UMY, Dusun Ngebel, Kalurahan Tamantirto, Kapanewon Kasihan, Kabupaten Bantul.

Korban diduga tewas karena bunuh diri dengan melompat dari lantai 4 gedung asrama. Korban merupakan mahasiswi Ilmu Komunikasi UMY semester 1 dan berasal dari Bandar Lampung.

Kasi Humas Polres Bantul Iptu I Nengah Jeffry Prana Widnyana menjelaskan bahwa korban ditemukan oleh seorang dosen berinisial TN yang tengah mengerjakan tugas di ruangan Kantor Gedung Y Lantai Dasar Unires UMY. Saat itu ia mendengar suara sesuatu terjatuh dari gedung dan pergi ke luar untuk mengeceknya.

"Kemudian mengetahui korban dalam posisi tertelungkup ia mencoba kondisi korban, tapi tidak ada respons," ujarnya, Senin (2/10/2023).

 

Dosen itu kemudian meminta bantuan seorang petugas kebersihan untuk memindahkan korban ke atas meja di ruang belajar bersama lantai dasar Gedung Y. Kemudian satpam gedung berusaha menelepon ambulans namun karena tidak kunjung datang, maka bersama dosen TN berinisiatif membawa korban ke RS terdekat dengan menggunakan mobil milik dosen tersebut.

Korban dibawa dengan posisi korban bersama saksi 3 (satpam) di jok belakang dan dibawa ke RS PKU Muhammadiyah Gamping. Pada saat pemeriksaaan di UGD, denyut nadi masih ada dan selang 10 menit disebutkan bahwa korban sudah meninggal dunia.

"Korban meninggal dunia dengan luka-luka kepala bagian belakang, luka dalam, patah kaki kiri bagian bawah, lecet-lecet pada kaki dan tangan," kata Jeffry.

Selanjutnya, tim Inafis Polres Bantul dan Piket fungsi Polsek Kasihan melakukan pemeriksaan. Hasilnya, korban diduga mengalami depresi karena sebelum kejadian malam harinya sempat meminum obat Bodrex langsung 20 butir.

Ini berdasarkan hasil temuan bekas bungkus di kamar. Selain itu, menurut keterangan teman sekamar asramanya, AS (19 tahun), korban berteriak menangis histeris, dan sempat ditolong dibawa ke RS untuk bantuan medis dan obat bodrex berhasil dimuntahkan.

"Dari voice note yang dikirim, korban berkeinginan mengakhiri hidup, dan setelah kembali ke asrama Unires, pagi harinya korban yang tidur di salah satu kamar di lantai 4, diketahui sudah jatuh ke bawah," kata Jeffry.

Saksi AS menuturkan bahwa korban kemungkinan melompat dari lantai 4, sebab pernah bertanya kemungkinan mati atau tidak apabila jatuh dari lantai setinggi itu.

"Sehingga dugaan korban bunuh diri karena depresi dengan lompat dari lantai 4 Unires dan membentur genting dan lantai konblok," katanya.

Kehidupan adalah anugerah berharga dari Allah SWT. Segera ajak bicara kerabat, teman-teman, ustaz/ustazah, pendeta, atau pemuka agama lainnya untuk menenangkan diri jika Anda memiliki gagasan bunuh diri. Konsultasi kesehatan jiwa bisa diakses di hotline 119 extension 8 yang disediakan Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Hotline Kesehatan Jiwa Kemenkes juga bisa dihubungi pada 021-500-454. BPJS Kesehatan juga membiayai penuh konsultasi dan perawatan kejiwaan di faskes penyedia layanan
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement