Kamis 07 Dec 2023 13:21 WIB

Kasus Demam Berdarah di Kota Madiun Didominasi Pasien Usia Sekolah

Pemkot mengajak masyarakat agar menggalakkan kembali program PSN.

Pengasapan cegah demam berdarah (ilustrasi)
Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang
Pengasapan cegah demam berdarah (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, MADIUN -- Pemerintah Kota Madiun, Jawa Timur, mencatat pasien usia sekolah mendominasi kasus penyakit demam berdarah yang dirawat di sejumlah rumah sakit wilayah setempat.

Data Dinas Kesehatan, Pengendalian Penduduk, dan KB Kota Madiun menyebutkan, memasuki musim hujan, kasus demam berdarah (DB) mengalami lonjakan, di mana selama Januari hingga 30 November 2023, tercatat 132 pasien terjangkit DB dan kematian satu orang.

"Dari 132 pasien tersebut, sebanyak 65,13 persen di antaranya adalah anak usia sekolah. Baik tingkat SD hingga SMA sederajat," ujar Sekda Kota Madiun, Soeko Dwi Handiarto.

Adapun sebaran pasien terbanyak ada di Kecamatan Taman, yakni 50 kasus. Sedangkan, di Kecamatan Kartoharjo ada 46 kasus dan Manguharjo 36 kasus.

 

Dari data yang dihimpun Pemkot Madiun, kasus DB selama 2023 sempat meninggi pada musim hujan Januari - Maret. Kemudian, kasus melandai pada musim kemarau April - Oktober.

Lonjakan kasus kembali terjadi seiring datangnya musim hujan November - Desember. Untuk itu, pemkot mengajak masyarakat agar menggalakkan kembali program pemberantasan sarang nyamuk (PSN).

Guna menggerakkan kegiatan PSN, sekda Kota Madiun telah mengeluarkan surat resmi perihal kewaspadaan dini pengendalian DB yang ditandatangani oleh Sekda Kota Madiun Soeko Dwi Handiarto pada 1 Desember 2023.

"Waspada terhadap keberadaan jentik nyamuk Aedes aegypti di sekitar lingkungan kerja, sekolah, maupun rumah," katanya.

Soeko mengimbau pengaktifan kembali juru pemantau jentik rumah, juru pemantau jentik kantor, maupun kader PSN sekolah untuk selalu memperhatikan tempat penampungan air. Serta, terus memberikan sosialisasi pencegahan DB di lingkungan masyarakat maupun sekolah.

Lebih lanjut, ia juga meminta masyarakat menyelenggarakan kegiatan kerja bakti secara rutin agar menghilangkan sarang induk nyamuk demam berdarah dan memutus siklus hidup Aedes aegypti.

"Bila ditemukan warga yang panas dengan sebab tidak jelas selama 2-7 hari segera bawa ke fasilitas kesehatan," kata dia.

Pihak sekolah juga perlu meningkatkan kegiatan PSN di lingkungan masing-masing, mengingat kasus demam berdarah didominasi anak-anak usia sekolah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement