Kamis 28 Dec 2023 01:49 WIB

CEO Insights Asia Umumkan 10 Pemimpin Perusahaan Periklanan Terbaik Indonesia 2023

Seorang pemimpin perlu mendengarkan, menyerap teknologi, cerdas mencari sumber bisnis

Perusahaan periklanan (ilustrasi)
Foto: dokpri
Perusahaan periklanan (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Memasuki akhir tahun 2023, tren periklanan di Indonesia mengalami pertumbuhan yang semakin pesat. Berdasarkan sebuah studi oleh Statista pada Juni 2022, belanja iklan digital di Indonesia disebutkan mencapai total 2,28 miliar dolar AS atau setara Rp 35,5 triliun pada akhir tahun 2022. Jumlah tersebut diperkirakan akan meningkat menjadi 2,55 miliar dolar AS atau sekitar Rp 39,7 triliun pada tahun 2023, di mana angka tersebut mengalami peningkatan sekitar 12 persen dari tahun ke tahun.

Tren periklanan semakin berkembang dan berubah seiring dengan perkembangan teknologi dan perubahan perilaku konsumen. Hal ini membuat para pelaku usaha harus memutar cara bagaimana menemukan strategi marketing yang tepat untuk diaplikasikan kepada bisnis mereka.

Tahun ini industri periklanan didominasi personalisasi dan penggunaan data untuk menciptakan campaign yang menarik serta relevan terhadap audiens. Pemanfaatan teknologi seperti data analytics serta kecerdasan buatan menjadi semakin penting hingga berbagai tren yang telah ada dan terus berkembang seperti pemasaran digital, konten video hingga strategi omnichannel semuanya memiliki kontribusi untuk berinteraksi dengan audiens dengan cara yang berbeda-beda. 

Di sinilah peran advertising agency menjadi semakin krusial. Melalui strategi kreatif dari tim yang sudah berpengalaman dan bagaimana mereka mampu memahami berbagai macam tools market terbaik serta cara mengoptimasinya, advertising agency mampu mendalami kebutuhan bisnis secara lebih mendalam dan mengubah tantangan menjadi peluang, memperkuat merek, dan meningkatkan penjualan. 

 

Baru-baru ini, majalah CEO Insights Asia baru saja mengeluarkan daftar ‘Top 10 Leaders in Advertising Services in Indonesia 2023’. Majalah CEO Insights Asia adalah publikasi yang memberikan ide bisnis kepada para CEO, Eksekutif C-Suite, dan pengambilan keputusan bisnis lainnya dimana mereka memberikan pandangan tentang keberhasilan menavigasi organisasi melalui era digital, mulai dari teknologi perusahaan, penjualan, pemasaran, produksi, hingga kepuasaan pelanggan.

Dalam membuat daftar ini, para juri yang terdiri dari analis dan redaksi CEO Insight Asia menilai bagaimana para pemimpin advertising agency tersebut dapat memanfaatkan keahlian dan pengalaman mereka di bidang periklanan sehingga dapat menjawab kebutuhan pasar Indonesia dengan berbagai layanan yang ditawarkan oleh perusahaan masing-masing. 

Berikut adalah Daftar 10 Leader Advertising Services Terbaik di Indonesia:

David Leong Mun Yew - Director Pixel Group

Indra Jaya - CEO Krona Digital Marketing Agency

Panji Setiawan - Founder SUN Media Creative Agency

Raetedy Refanatha - Co-Founder Liquid Agency

Raluca Vicovan - Founder & Managing Director Cular Creative 

Sharique Ahmad - Chief Revenue & Growth Officer YMT Ads

Stanly Wong - Founder Esensi Digital

Tessar Napitupulu - Founder & Director PT. Arfadia Digital Indonesia

Vivek Thomas - Managing Director AiSensum

Yovineda Brilliano - Managing Director Media Muscel 

 

Director Pixel Group, David Leong, mengatakan, kepemimpinan yang baik adalah kepemimpinan yang beretika, yang meliputi nilai-nilai, rasa hormat, integritas, kepercayaan, dan transparansi. 

"Komunikasi adalah jalan dua arah, jadi kita harus memimpin untuk mendapatkan hasil yang sama dengan orang di sekitar kita. Di Pixel Group, semua yang kami lakukan memiliki tujuan strategis yang jelas, yaitu pengembangan solusi out-of-home terbaik untuk klien kami didukung dengan data analitik terbaik, sehingga panel iklan ditempatkan di posisi strategis untuk kampanye iklan yang efektif," katanya dalam siaran pers, Rabu (27/12/2023).

Menurut Managing Director Media Muscle, Yovineda Brilliano, seorang pemimpin perlu mendengarkan, menyerap tren teknologi dan komunikasi terkini, serta berani cerdas mencari sumber bisnis potensial lainnya. 

"Dalam mengembangkan strategi pertumbuhan perusahaan yang efektif, faktor pertama yaitu talent di mana setiap tahunnya kami selalu mengadakan talent development program. Untuk faktor kedua adalah agency service fee yang fleksibel yang disesuaikan dengan kebutuhan klien kami dan jumlah total jam kerja yang diperlukan. Faktor selanjutnya adalah kolaborasi yang kami lakukan, dengan tidak hanya berfokus kepada vendor terkait tetapi juga dengan agensi lain, pemerintah, dan bahkan key opinion leaders di luar kota. Yang terakhir, kami juga mencoba untuk memberikan layanan end-to-end sebagai salah bentuk faktor strategi pertumbuhan kami," ujar Yovineda.

Sementara itu Co-Founder Liquid Agency, Raetedy Refanatha, menjelaskan bahwasanya penting bagi sebuah advertising agency untuk memahami berbagai kebutuhan marketing sesuai dengan karakter yang dimiliki masing-masing brand. 

"Maka dari itu, kami selalu menegaskan kepada semua tim yang terlibat untuk mampu mengenali klien dan industrinya dengan baik sehingga saat menghadirkan sebuah strategi marketing komunikasi akan terbangun relevansi tinggi dengan target audiens dari pihak brand. Memahami brand klien dengan baik tentu juga akan berdampak positif akan pemilihan media periklanan yang tepat sehingga mendorong strategi pemasaran efektif dan juga cost-efficient," ujarnya. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Terkait
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement