Jumat 03 Feb 2023 06:09 WIB

Pasca-Pandemi, Penguatan Pekerja Profesional Pariwisata di ASEAN Dinilai Penting

SDM pariwisata berkualitas dinilai berpengaruh terhadap kenyamanan wisatawan.

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Fernan Rahadi
Sejumlah perwakilan negara ASEAN foto bersama disela-sela kegiatan ASEAN Tourism Forum (ATF) yang digelar di Yogyakarta 2-5 Februari 2023.
Foto: Dok Kemenparekraf
Sejumlah perwakilan negara ASEAN foto bersama disela-sela kegiatan ASEAN Tourism Forum (ATF) yang digelar di Yogyakarta 2-5 Februari 2023.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- ASEAN Tourism Forum (ATF) 2023 diawali dengan The 57th ASEAN NTO’s Meeting. Forum tersebut  membahas rencana strategis pengembangan pariwisata pascapandemi di ASEAN dan inisiatif lainnya. 

Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Sestama Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Sesmenparekraf/Sestama Baparekraf) Ni Wayan Giri Adnyani menilai salah satu upaya pemulihan pariwisata pascapandemi agar semakin kuat dan berkelanjutan adalah dengan konsisten memperjuangkan pekerja pariwisata (tourism professional) yang berdaya saing tinggi. Sehingga bisa terserap tidak hanya di pasar ASEAN tapi juga global.

NI Wayan mengatakan di kawasan ASEAN telah dirancang ASEAN Mutual Recognition Arrangement on Tourism Professionals (MRA-TP), untuk memfasilitasi pergerakan tenaga kerja profesional pariwisata antar anggota ASEAN.

"Apa yang kita lihat dalam waktu dekat adalah MRA-TP ini dapat memfasilitasi pergerakan profesional pariwisata. Selain untuk bertukar informasi mengenai best practice dalam pendidikan dan pelatihan berbasis kompetensi bagi para profesional pariwisata, juga dapat memberikan peluang kerja sama dan pengembangan kapasitas di seluruh negara anggota Asean," kata Ni Wayan Giri dalam keterangan  tertulisnya, Kamis (2/2).

Keberadaan SDM pariwisata yang berkualitas menurut dia, akan berpengaruh terhadap kenyamanan wisatawan saat berkunjung ke destinasi wisata. Terlebih pascapandemi ini, pergerakan wisatawan sudah mulai meningkat.

Data terbaru World Tourism Barometer yang dikeluarkan oleh UNWTO pada Januari 2023, menunjukkan di kawasan Asia Tenggara tercatat ada sekitar 34,4 juta kedatangan wisatawan. Jumlah ini meningkat dibandingkan tahun 2021 yang hanya sekitar 2,9 juta.

Dalam ASean NTO’s Meeting terdapat sejumlah hal yang menjadi agenda pembahasan. Mulai dari implementasi Asean Tourism Strategic Plan (ASTP) 2016-2025, Study to Develop a Framework on Sustainable Tourism Development in Asean Post-Covid 19 Era, Asean Tourism Marketing Strategy, hingga penyelenggaraan event seperti seminar investasi dan ASTA (Asean Sustainable Tourism Award) 2024.

National Tourism Organization (NTO) adalah organisasi pariwisata nasional yang mewakili pemerintah di kawasan ASEAN.

Selain 'The 57th ASEAN NTO’s Meeting' akan ada pertemuan lainnya seperti The 22nd ASEAN Plus Three (China, Japan, Korea) Minister's Meeting, The 10th ASEAN Plus India Minister's Meeting, dan The 2nd ASEAN Plus Russia Minister's Meeting yang akan digelar di Yogyakarta Marriot Hotel, Sabtu (4/2/2023).

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement