Sabtu 22 Apr 2023 09:52 WIB

Penanganan Banjir Jadi Program Prioritas Pemkot Semarang 2024

Dengen demikian, Kota Semarang diharapkan terbebas dari banjir.

Warga mengungsi karena banjir di Masjid Jami Baitul Mannan, Kelurahan Trimulyo, Genuk, Semarang, Jawa Tengah. Penanganan banjir menjadi salah satu program prioritas Pemkot Semarang pada 2024.
Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Warga mengungsi karena banjir di Masjid Jami Baitul Mannan, Kelurahan Trimulyo, Genuk, Semarang, Jawa Tengah. Penanganan banjir menjadi salah satu program prioritas Pemkot Semarang pada 2024.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu mengatakan, penanganan banjir menjadi salah satu prioritas program pembangunan di Kota Atlas yang diharapkan tuntas pada 2024.

Penanganan banjir disampaikan Ita, sapaan akrab Hevearita, dalam Musyawarah Rencana Pembangunan RKPD (Rencana Kerja Pembangunan Daerah) Kota Semarang 2024 yang digelar di Ruang Lokakrida, Balai Kota Semarang.

"Ini merupakan kegiatan untuk menyusun RKPD 2024, banyak sekali tadi prioritas-prioritas. Dan nantinya bisa menjadi RKPD 2024 yang pastinya bisa sejalan dengan pemerintah pusat, pemerintah provinsi, dan Pemkot Semarang," kata dia.

Musrenbang RKPD Kota Semarang 2024  bertema Pemantapan Perekonomian dan Kesejahteraan Masyarakat yang Didukung oleh Penguatan Struktur yang Mendukung Keberlanjutan.

 

Menurut dia, tema itu diambil dengan memperhatikan arah pembangunan nasional dan Provinsi Jateng agar bisa sejalan dengan Pemerintah Kota Semarang.

Ada lima prioritas pembangunan, yaitu peningkatan pertumbuhan ekonomi, pengurangan pengangguran dan kemiskinan, peningkatan kualitas sumber daya manusia, penyediaan infrastruktur berwawasan lingkungan dan ramah terhadap kelompok rentan, dan peningkatan tata kelola pemerintah.

Ia menyampaikan, program-program yang sudah dicanangkan pemerintah pusat sebenarnya sudah dilakukan penanganannya oleh Pemkot Semarang pada tahun ini.

Jadi, kata dia, pada tahun depan tinggal memaksimalkan untuk pencapaian target-target pembangunan yang sudah ditentukan pemerintah pusat.

"Semua penanganan ini sudah dilakukan sejak 2023, ternyata yang dicanangkan pemerintah pusat, kami sudah melaksanakan. Sehingga ini tinggal lebih bagaimana mencapai apa yang menjadi target nasional atau provinsi," ujarnya.

Dalam RKPD tersebut, Ita menyinggung tentang penanganan banjir yang akan tetap menjadi prioritas dari turunan lima prioritas pembangunan tersebut. Sehingga Kota Semarang diharapkan akan terbebas dari banjir, baik akibat kiriman air dari atas maupun air rob.

"Fokus Pemkot Semarang adalah banjir. Semarang ini kota paling bawah. Sehingga kalau yang atas banjir, yang kena adalah Kota Semarang. Baik banjir dari atas maupun banjir akibat dari air rob," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement