Rabu 05 Jul 2023 22:03 WIB

Kasus Antraks Gunungkidul: Warga Konsumsi Sapi Mati yang sudah Dikubur

Tanah yang terkontaminasi darah ternak antraks disiram formalin.

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Yusuf Assidiq
Petugas melakukan pencegahan dan mengendalikan penyebaran penyakit antraks (ilustrasi)
Foto: Dok Humas Kementan
Petugas melakukan pencegahan dan mengendalikan penyebaran penyakit antraks (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, GUNUNGKIDUL - Menyebarnya virus antraks di Dusun Jati, Candirejo, Semanu, Gunungkidul, DIY, disebabkan oleh masyarakat yang menggali kembali hewan ternak yang mati dan sudah dikubur untuk kemudian mengonsumsi dagingnya.

Berdasarkan hasil pemeriksaan dengan Balai Besar Veteriner Wates, terdapat 12 ekor ternak, yaitu enam ekor sapi dan enam ekor kambing yang terpapar antraks.

Menurut Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Gunungkidul, Wibawanti Wulandari, hewan ternak yang terpapar antraks sudah mati dan seharusnya dikubur sesuai SOP. Namun, warga di Dusun Jati rupanya mengonsumsi dagingnya sebelum pihaknya tiba.

"Sudah mati terus dipotong. Ketahuan karena ada warga yang sakit lapor ke kita, lalu kita surveilans," ujar dia, Rabu (5/7/23).

Ia menjelaskan, ketika pihaknya tiba, semua daging telah habis dikonsumsi, sehingga uji lab terkait virus ini dilakukan pada tanah tempat disembelihnya hewan-hewan tersebut.

"Jadi mati, tapi saya enggak nemu bangkai, yang saya periksa yang saya ujikan ke lab itu adalah tanah bekas sembelihan. Dagingnya sudah dimakan," ungkapnya.

Kemudian tanah yang terkontaminasi darah ternak antraks disiram formalin hingga tiga kali, yang pertama dilakukan pada 3 Juni mendatang, lalu yang terakhir pada 4 Juli. Nantinya pihaknya akan kembali menguji tanah tersebut.

Apabila masih positif virus antraks, maka akan kembali disiram formalin. "Kalau masih positif, kita siram ulang, kalau sudah negatif bisa nanti kita cor semen beton agar tidak membahayakan," kata Wibawanti.

Dijelaskan, warga di sana rupanya terbiasa mengonsumsi daging ternak yang sudah mati karena sakit. Fakta itu ia temukan saat ke sana dan diketahui bahwa sejak 1 November lalu sapi yang sudah dikubur sesuai SOP dan belum diambil sampelnya ternyata digali kembali oleh masyarakat setempat.

"Kita dengar informasi ketika sudah ke manusia, baru mencuat," katanya. Untuk mengantisipasi terjangkitnya virus ini ke ternak lain, pihaknya juga melakukan penyuntikan antibiotik pada semua ternak yang masih sehat pada 20 Juni lalu.

Saat ini diketahui kasus antraks telah menjangkiti 87 orang yang diidentifikasi zero positif atau pernah terjangkit, dengan satu orang meninggal dunia.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement